Tearmoon Empire Story I - Bab 7

Settings:
Tearmoon Empire Story (WN)


Src: syosetu




7 - Putri Mia termotivasi


Istana Rembulan Putih memiliki perpustakaan besar yang mengumpulkan pengetahuan dari seluruh penjuru Kekaisaran Tearmoon.

Dengan pipi menempel pada meja kayu yang disediakan di perpustakaan besar, Mia menghela nafas depresi.

"Hmm, apa yang harus diriku lakukan ....."

Mia telah berada di perpustakaan selama beberapa hari terakhir.

Pada hari itu, Mia ingat Anne dan menghabiskan satu minggu meninjau buku hariannya untuk memilah ingatannya.

Akibatnya, dia menyadari bahwa itu bukan mimpi, tetapi kenyataan yang sebenarnya terjadi ..... atau, lebih tepatnya, apa yang akan terjadi.

Sebagai hasilnya!

"Benar, benar, benar, hal seperti itu, itu sesuatu yang sama sekali tidak menarik."

Mia dengan penuh semangat terbangun.

Itu bukan lelucon, misalnya, dia bisa di digiring ke guillotine lagi. Dia harus melarikan diri dari masa depan itu.

Jadi Mia tinggal di perpustakaan dan melihat kondisi Kerajaan Tearmoon saat ini.

Tentu saja, menurut ingatan Mia, keuangan kekaisaran akan memburuk di tahun-tahun mendatang. kelaparan akan terjadi, muncul wabah, lalu menyebar, rakyat memulai revolusi, dan negara tetangga campur tangan dengan membantu Tentara Revolusi.

Kira-kira, seperti itu .........., Dia merasa seperti itu ...

Kesimpulan dari apa yang dia ingat dari ingatan-ingatan itu saat ia di dalam perpustakaan adalah:

"Ini sangat sulit."

Memang akan begitu. Bagaimanapun, dia manja. Jadi dia tidak tahu apa yang harus dilakukan karena ia baru saja menginvestigasi masalah politik dan ekonomi.

Mia memegang kepalanya dengan frustrasi, mengetahui apa yang akan terjadi, tetapi tidak tahu harus berbuat apa.

Tidak peduli betapa manisnya penganan yang dia makan, pikirannya, tidak pernah muncul dengan ide yang bagus.

Dia mengerti bahwa itu buruk bahwa biaya makannya yang sama dengan gaji seseorang selama satu bulan.....

"Seperti yang diriku pikirkan, diriku harus menemukan orang itu...."

Pada saat yang sama dengan mengingat Anne, Mia ingat bawahan setia lainnya.

Perwira sipil muda yang luar biasa yang bekerja keras untuk membangun kembali kekaisaran yang runtuh dan akhirnya membantu Mia dan Keluarga Kekaisaran.

Bahkan ketika Mia jatuh, tanpa meninggalkannya, orang itu terus bekerja sampai akhir,

――Nama itu tidak tertulis di mana pun. Namun, diriku ingat bahwa dia sangaaaat kasar.

Si kacamata berbahaya, bajingan berkacamata, si kacamata busuk, dll. Dia ingat sering memanggil orang itu begitu, tetapi dia tidak pernah memanggil namanya.

"Jika diriku tidak tahu namanya, diriku tidak bisa melakukan apa-apa. Kenapa sih diriku tidak menulis sesuatu yang bisa menjadi petunjuk.....?"

Dia berpikir begitu dan membaca buku harian itu lagi, dan pada halaman tentang hari dia bertemu dengannya untuk pertama kalinya,

[Orang bodoh yang dibuang dari ibukota ke daerah pinggiran]

Tertulis kecil di sana.

"Itu benar, Tentunya, diriku ingat bahwa orang itu telah diangkat ke Ibukota Kekaisaran untuk sementara waktu ... diriku bertanya-tanya apakah diriku bisa pergi mencari orang itu?"

Mungkin sekarang masih di Ibukota Kekaisaran.

Lakukan segera ketika diriku masih memikirkannya. Kemudian Mia berdiri, dan Anne melakukan persiapan untuk keluar.

~ "(Ini adalah Konten Terjemahan dari pemudatunawisata.my.id)" ~


Di Kekaisaran Tearmoon, Ibukota Kekaisaran Lunatia, terdapat lima kementerian bulan untuk membantu Kaisar memerintah negara dan istana.

Kementerian Wulan Caeruleum, yang bertanggung jawab atas administrasi ibukota.
Kementerian Wulan Aurum, yang bertanggung jawab untuk menangani masalah pajak dan ekonomi.
Kementerian Wulan Rubrum, yang bertanggung jawab atas administrasi.
Kementerian Wulan Viridium, yang bertanggung jawab untuk urusan luar negeri.
Dan Kementerian Wulan Nigrum, yang bertanggung jawab untuk mengorganisir Tujuh Pasukan Kekaisaran.


Mia menuju ke Kementerian Wulan Aurum, yang paling dekat dengan Istana Rembulan Putih.

Tidak ada alasan khusus. Dia tidak benar-benar berpikir bahwa orang itu berlarian untuk membangun kembali keuangan kekaisaran, atau tentang dia yang begitu keras terhadap uang.

Itu hanya sebuah intuisi.

"Umm, Putri Mia, apa tujuannya menuju ke tempat ini?"

Bagi Anne sambil memiringkan kepalanya, Mia,

"Diriku hanya ingin bertemu dengan seseorang."

Tapi, dia hanya menjawab dengan kata itu.

"Seseorang yang ingin anda temui.... mungkinkah...."

Anne menjaga mulutnya tetap terbuka. Kemudian mengangguk dengan yakin,

"Jika itu masalahnya, Anne ini, saya akan melakukan yang terbaik untuk membantu."
"... ?? Yah, jika kamu mengatakan itu, aku senang mendengarnya."

Dia tidak tahu mengapa Anne tiba-tiba bersemangat.

"Itu akan baik-baik saja jika kamu tetap di sampingku ..... Ara?"

Saat dia berjalan, dia mendengar seseorang berdebat.

"Mengapa anda membuang-buang uang seperti itu? Jika seperti itu, keuangan kekaisaran akan segera runtuh. Anda harus tahu itu."

"Cih, kau berisik"

"Tapi ......"
~ "(Ini adalah Konten Terjemahan dari pemudatunawisata.my.id)" ~
"Diam! Terus mengatakan hal-hal kecil, apa-apaan sebenarnya maksudmu?"

"Itu bukan hanya masalah kecil. Jika ini terus berlanjut, kekaisaran akan ......"

"Ara?"

Mia tersenyum ketika dia mendengar suara nostalgia yang tidak asing itu.

"Itu benar. Ternyata ada nilai untuk bersusah-susah di perpustakaan!"

Informasi yang ia dapatkan di perpustakaan benar-benar tidaklah relevan....

Namun, tampaknya, setidaknya keberuntungan berpihak pada Mia.


~"(This is a Translation Content of pemudatunawisata.my.id. so, read only on my site)"~

[End of Chapter]


Terima kasih telah membaca
Bila ada salah-salah kata, dsb. bisa beritahu di komentar.

Terima Kasih Telah Singgah!
πŸ˜πŸ‘

Jangan lupa untuk selalu meninggalkan jejak berupa komentar


If you'd like to and wouldn't mind,
you could support, or sawer, or traktir me on:

Post a Comment

0 Comments

At a certain time, there are creatures that walk by two feet. These creatures can be divided into two by gender. These creatures are surprisingly able to pick something using things called hands.
And on a certain day, two of these creatures meet.

"Halloo~ I am Bujangga, ndesu! Nice to meet you!"
"Y, yes. Nice to meet you too, I am Fuurawan."
"Fuurawan-chan ka? Ii no namae."
"S, sangkyu."

The two greet each other due of their faces are facing each other.
They speak, breathe, blink, sweat, and so.
And after a long time passes,

 "!?"
"Kyaa~ Bujang-kyun."
"Daijoubu ka? Fuurawan-chan."
"D, daijoubu... desu."
"Mmm."
"Doushita no?"
"Fuurawan-chan no kaori, suuuuggoku WANGY, hmmmmmppppsshhh ahhhh wangyyyy."
"Mou~ Bujang-kyun no eccchi~."

On a certain day, these two meet and have lunch because they are hungry.
The boy orders fried rice while the girl orders a serve of seasoned rice being processed by frying.
For the drinks, the boy orders hot chocolate while the girl orders a cup of chocolate that has not been cold yet.
They eat their food.
They also feed some spoons with each other.
They then having a leisure exchange.

"Ikeh, yaru?"
"Damee~"
"Ikeh!"
"..."
"Ikeh, tanoshii, kimochii, ore, ganbarimasu!!!"
"Mouu~"
"Dame ka?"
"..."
"Dame nanoka."
"Ee, haayaakuuu~"

The two of them are having exercise, training, and workout, then.
When they finished, then they restarted.
And when they finished, the boy pleaded for the second.
Then when they finished, this time in the girl who asked the third.
And when they finished, the boy once again pleaded for the fourth.
Then when they finished, the girl also once again asked for the fifth.
And so on.

◆◆◆

On the other occasion,
On a day that is not a night.
That day the sun is shining brightly because it's a day and 12:00 o'clock.
The day is bright and the sun has not been set yet.
The breeze can be felt due to the air is flowing.
As he is breathing, a certain boy is approaching a girl.

"Yaa, kitten-chan, can I have your namae?"
"S, su, suteki~. Ah, hai. Fuurawan desu."
"Fuurawan-chan, huh. What a kirei no namae. By the way, watashi no namae is Badz Zheengan. Watashi wa Son of a Beach. Watashi came from The Pangea Selatan. Diligent in setsuyaku. Ketsueki type is I, I for Ikkehmen. Watashi no hobby wa breathing. Yoroshiku."
"Yoroshiku, Badz Zheengan-san."
"Fuurawan-chan, watashi no yubi to kimi no chawan, let's have made karera meet and unite."
"Hai."
"Watashi-tachi will have much tanoshi."

They have a wik wok awok koakoawaok akoawoakakwa kawkaowaoaok.
When they have done of their a wik wok awok koakoawaok akoawoakakwa kawkaowaoaok, then they re-doing again.
When they finished again, the boy pleaded for the second.
Then when they finished, this time in the girl who asked the third.
And when they finished, the boy once again pleaded for the fourth.
Then when they finished, the girl also once again asked for the fifth.
And so on.

◆◆◆

"Fuurawan-chaaannn!!! Ikanaide!!!!."
"Gomen ne, Bujang-kun."
"Dameee, Fuurawan-chaannnn!!!"
"Sayonara, Bujang-kun."