Tearmoon Empire Story I - Pengenalan Tokoh

Settings:
Tearmoon Empire Story (WN)
Arc 1 - Tuan Putri Yang Terpancung


Src: https://ncode.syosetu.com/n8920ex/39





Pengenalan Tokoh ※Diperbaharui berkala - Awas spoiler


A/N: Saya membuat pengenalan karakter yang sebelumnya diminta.
Akan diperbarui secara berkala.
Mengandung spoiler, jadi harap periksa.
-------------------------------------------

〇 Mia Luna Tearmoon (12 tahun) → seumuran siswa kelas satu sekolah menengah pertama

Putri Kekaisaran Tearmoon, salah satu dari dua kekuatan besar benua. Dia dikenal sebagai seorang putri yang egois sejak usia dini. Sepenuhnya dimanjakan oleh ayahnya, sang kaisar. Seorang Tuan Putri yang mengutamakan dirinya diatas yang lain.
Memiliki rambut berwarna platinum, mata kehijauan, dan dengan penampilan yang terlihat rapi.
Sementara kemampuan atletik biasa-biasa saja, hanya keahlian tariannya saja yang bisa diunggulkan. Dia berlatih keras dengan harapan suatu hari bisa menari dengan seorang pangeran tampan.



〇 Anne Lithstein (17)

Pembantu di istana Kekaisaran Tiamoon. Keluarganya adalah keluarga pedagang miskin. Dia adalah anak tertua dari enam bersaudara, dengan empat adik perempuan dan satu adik laki-laki.
Pergi bekerja ke istana untuk membantu keuangan keluarga.
Pada dasarnya, dia adalah orang yang penuh kasih sayang yang tidak bisa meninggalkan kucing dan anjing yang sekarat untuk mati.

Evaluasi tentang Mia (sebelum)

"Aku tidak terlalu menyukainya, tapi aku merasa kasihan padanya. Hidup di penjara bawah tanah pasti sulit baginya, dan sepertinya tidak ada orang lain yang merawatnya kecuali aku..."

Evaluasi tentang Mia (sekarang)

"Aku sangat menghormati Putri Mia. Beliau sangat baik, pintar, dan layak disebut Dara Suci. Kadang-kadang beliau bahkan memiliki selera humor yang indah, yang sangat menarik. Saya harus mencurahkan segala yang saya miliki untuk membayar hutang budi yang saya terima....."



〇 Ludwig Hewitt (22)

Seorang pejabat sipil muda. Dia khawatir tentang keadaan keuangan Kekaisaran, tetapi karena lidah beracunnya menyebabkan dia dibuang ke daerah pinggiran. Dia adalah orang yang bekerja keras untuk membangun kembali keuangan kekaisaran sampai akhir, dan bahkan ketika Meer dikirim ke pemancungan, dia bisa mendapatkan kepercayaannya karena dia mengawasi penampilannya sampai akhir. Namun, lidahnya beracun.

Evaluasi tentang Mia (sebelum)

"Putri Mia......... Aku tahu ketika aku mulai melayaninya, dia bukanlah orang jahat. Dia tidak pintar, dia keras kepala, dan sejujurnya, dia menyebalkan, tapi dia bukan orang jahat. Dia memang tidak pintar, tapi dia bukanlah orang jahat. Kuharap, dia sedikit lebih bijak...... "

Evaluasi tentang Mia (sekarang)

"Yang Mulia Putri Mia .... Tidak akan pernah ada sosok yang lebih layak untuk dilayani selain beliau. Beliau memiliki mata yang menatap masa depan, kebijaksanaan untuk langsung memahami apa yang dibutuhkan dan menghasilkan jawaban terbaik. Kepalanya terus diisi dengan pemikiran yang tidak pernah bisa saya bayangkan. Fakta bahwa beliau memiliki kebijaksanaan seperti itu pada usianya saat ini adalah jaminan kemakmuran bagi kekaisaran ketika ia naik tahta. Saya harus siap untuk melayani beliau dengan sekuat tenaga."



〇 Shion Saul Sankland (12)

Pangeran pertama Kerajaan Sankland, salah satu dari dua kekuatan besar di benua. Seorang genius serbabisa yang menunjukkan bakat superiornya dalam segala hal. Terutama, sangat mahir dalam ilmu berpedang, dia sangat terampil sehingga tidak ada ksatria biasa yang bisa bersaing dengannya.
Bocah lelaki tampan yang selalu berkomitmen pada keadilan dan kebajikan sebagaimana layaknya pangeran dari kekuatan besar.
Selama Revolusi Kekaisaran, ia membantu Tiona, pemimpin Tentara Revolusi.

Evaluasi tentang Mia (sebelum)

"Seorang penguasa yang tidak kompeten yang menindas rakyatnya. Dia adalah wanita yang sombong, tidak layak menjadi tuan putri dari bangsa besar. Aku kira tidak apa mengeksekusi dia oleh tangan orang-orang."

Evaluasi tentang Mia (sekarang)

"Dia benar-benar kebijaksanaan Kekaisaran. Bukan hanya dia memiliki welas asih, dia juga bisa berdiri melawan ketidakadilan. Dia memiliki keberanian untuk membela siapa pun. Saya dapat katakan bahwa itu bernilai bahwa aku datang ke akademi ini."



〇 Keithwood (17)

Pengikut juga pengawal Pangeran Shion. Dia dan Pangeran Shion telah dibesarkan seperti saudara sejak mereka masih muda. Ketika mereka sendirian, dia bermuka masam. Dia jujur dan terkadang sarkastik. Keterampilan pedang tidak kalah dengan Sion.

Evaluasi tentang Mia (sebelum)

"Putri Mia? Ah, itu ... aku merasa dia seperti seorang putri biasa. Tipe orang yang aku tidak ingin ia dekat dengan Yang Mulia. Aku juga berpikir dia adalah tipe orang yang Yang Mulia Shion tidak ingin mengenalnya."

Evaluasi tentang Mia (sekarang)

"Putri Mia? Ah, seorang jenius hebat yang menyandang nama Kebijaksanaan Kekaisaran. Bahkan Yang Mulia Pangeran Shion tidak bisa menyamai ukuran dan luasnya bakat dan garis pandangnya. Saya yakin Yang Mulia akan mendapatkan banyak manfaat dengan membentuk persahabatan dengan beliau."


〇 Abel Remno (12)

Pangeran kedua dari Kerajaan Remno. Awalnya anak lelaki yang lembut, tetapi di kerajaan Remno, di mana ilmu berpedang adalah segalanya, dia terus-menerus dikalahkan oleh kakak laki-lakinya, dan juga mengalami kompleks inferioritas ketika ilmu berpedang Pangeran Shion ditunjukkan kepadanya. Di garis waktu sebelumnya, ia dikenal sebagai playboy dan sering menuai dendam dari para wanita.

Evaluasi tentang Mia (sebelum)

"Oh.. Putri Mia, ya? Hmmm, aku terbuka untuk semua gadis, tapi dia akan sulit. Tidak, tentu saja, jika dia ingin bersamaku, dia boleh ikut denganku! Ha ha."

Evaluasi tentang Mia (sekarang)

"Putri Mia ...... Beliau adalah ... gadis yang luar biasa. Dia berani, cerdas, dan cantik. Aku sangat bangga menjadi pasangan dansanya. Aku harus berusaha lebih keras. Aku harus melakukan yang terbaik untuk membalas budi atas segala yang telah beliau lakukan untukku."



〇 Tiona Rudolfon (12)

Putri bangsawan Kekaisaran Tearmoon. Anak perempuan tertua dari Count Rudolfon Hendo, yang memerintah wilayah pinggiran kekaisaran. Meskipun wilayah keluarganya luas, ada banyak daerah yang belum berkembang, dan sering dihina sebagai seorang udik. Untuk membayar penghinaan itu, dia tidak hanya belajar giat tetapi juga mempelajari ilmu pedang.
Count Rudolfon relatif dekat dengan penduduk wilayah itu, jadi dia juga peka terhadap penderitaan rakyat. Karena itu, selama Revolusi Kekaisaran, ia memimpin Tentara Revolusi dan dihormati sebagai Dara Suci Kekaisaran.

※ Tentang Count serta bangsawan Hendo (daerah pinggiran)

Pada dasarnya, di kekaisaran Tearmoon, masyarakat bangsawan pusat memerintah daerah yang berpusat di sekitar ibukota kekaisaran, dan tepi luar yang baru didirikan diatur oleh bangsawan perbatasan. Ini seperti Daimyo luar pada periode Edo.
Ketika sampai pada gelar dengan Hendo, itu dianggap satu atau dua peringkat lebih rendah, dan umum untuk diejek sebagai pendatang baru atau udik.

Evaluasi tentang Mia (sebelum)

"Aku tidak akan memaafkan orang yang membuat kami sengsara..."

Evaluasi tentang Mia (sekarang)

"Beliau orang yang baik. Saya tidak percaya beliau memperhatikan seseorang seperti diriku... Aku akan mencuci dan mengembalikan saputangan yang dipinjamkan beliau padaku."



〇 Rafina Orca Beluga (14) seumuran siswa kelas dua SMP, ulang tahun awal musim semi!

Putri Duke Beluga. Presiden Dewan Siswa Akademi St. Noel dan Penguasa Akademi. Dia mendukung Shion dan Tiona dari belakang selama Revolusi Kekaisaran. Keadipatian Beluga adalah tanah suci keagamaan yang diimani di negeri-negeri sekitar, dan Rafina memiliki popularitas seperti idola/pujaan, muncul di berbagai upacara bersama ayahnya, yang melayani sebagai pendeta. Dia adalah orang yang menghargai keadilan dan tanpa ampun menghakimi kekejaman jika perlu. Dia benar-benar Dara Suci, tidak seperti Mia yang adalah dara suci Papier Mache

Evaluasi tentang Mia (sebelum)

"Mia-san?... Ah? Apakah seseorang seperti itu ada di St. Noel?" (Senyum!)

Evaluasi tentang Mia (sekarang)

"Mia-san? Dia temanku. Aku sangat dekat dengannya." (Dengan senyum lembut)



○ Liora Roule (11)

Pelayan Tiona Rudolfon. Dari suku Roule, penghuni di hutan. Dia masih tidak terbiasa dengan bahasa resmi dan berbicara dengan terbata-bata. Dia adalah pengguna panah terampil dan memiliki kemampuan fisik yang sangat baik. Dia juga pandai memanggang daging. Dia memiliki hubungan yang baik dengan Tiona, dan dia memiliki perasaan yang baik untuk Mia, yang telah berbaik hati padanya...

Evaluasi tentang Mia (sebelum)

"...Bu, nuh."

*Underplot

Evaluasi tentang Mia (sekarang)

"... Dia orang yang sangat baik. Aku suka dia karena baik pada Nona Tiona."





* 1 Notasi umur untuk garis waktu saat ini.

* 2 Para siswa-siswi di kelas yang sama dengan Mia dianggap berada di tahun pertama sekolah menengah pertama. Akademi St. Noel diperlakukan sebagai sekolah menengah pertama dan atas yang terintegrasi.

Saya pikir itu agak terlalu muda, tapi itu tidak jarang bagi siswa untuk menikah saat masih mengenyam bangku sekolah.

* 3 Anda akan mendapatkan penilaian Liora yang sebelumnya tentang keburukannya (Mia) nanti di buku.



~"(This is a Translation Content of pemudatunawisata.my.id. so, read only on my site)"~

[Akhir Bab]


Terima kasih telah membaca
Bila ada salah-salah kata, dsb. bisa beritahu di komentar.

Terima Kasih Telah Singgah!
πŸ˜πŸ‘

Jangan lupa untuk selalu meninggalkan jejak berupa komentar
Kamu juga bisa mempertimbangkan untuk mendukung


If you'd like to and wouldn't mind,
you could support, or sawer, or traktir me on:

Post a Comment

0 Comments

At a certain time, there are creatures that walk by two feet. These creatures can be divided into two by gender. These creatures are surprisingly able to pick something using things called hands.
And on a certain day, two of these creatures meet.

"Halloo~ I am Bujangga, ndesu! Nice to meet you!"
"Y, yes. Nice to meet you too, I am Fuurawan."
"Fuurawan-chan ka? Ii no namae."
"S, sangkyu."

The two greet each other due of their faces are facing each other.
They speak, breathe, blink, sweat, and so.
And after a long time passes,

 "!?"
"Kyaa~ Bujang-kyun."
"Daijoubu ka? Fuurawan-chan."
"D, daijoubu... desu."
"Mmm."
"Doushita no?"
"Fuurawan-chan no kaori, suuuuggoku WANGY, hmmmmmppppsshhh ahhhh wangyyyy."
"Mou~ Bujang-kyun no eccchi~."

On a certain day, these two meet and have lunch because they are hungry.
The boy orders fried rice while the girl orders a serve of seasoned rice being processed by frying.
For the drinks, the boy orders hot chocolate while the girl orders a cup of chocolate that has not been cold yet.
They eat their food.
They also feed some spoons with each other.
They then having a leisure exchange.

"Ikeh, yaru?"
"Damee~"
"Ikeh!"
"..."
"Ikeh, tanoshii, kimochii, ore, ganbarimasu!!!"
"Mouu~"
"Dame ka?"
"..."
"Dame nanoka."
"Ee, haayaakuuu~"

The two of them are having exercise, training, and workout, then.
When they finished, then they restarted.
And when they finished, the boy pleaded for the second.
Then when they finished, this time in the girl who asked the third.
And when they finished, the boy once again pleaded for the fourth.
Then when they finished, the girl also once again asked for the fifth.
And so on.

◆◆◆

On the other occasion,
On a day that is not a night.
That day the sun is shining brightly because it's a day and 12:00 o'clock.
The day is bright and the sun has not been set yet.
The breeze can be felt due to the air is flowing.
As he is breathing, a certain boy is approaching a girl.

"Yaa, kitten-chan, can I have your namae?"
"S, su, suteki~. Ah, hai. Fuurawan desu."
"Fuurawan-chan, huh. What a kirei no namae. By the way, watashi no namae is Badz Zheengan. Watashi wa Son of a Beach. Watashi came from The Pangea Selatan. Diligent in setsuyaku. Ketsueki type is I, I for Ikkehmen. Watashi no hobby wa breathing. Yoroshiku."
"Yoroshiku, Badz Zheengan-san."
"Fuurawan-chan, watashi no yubi to kimi no chawan, let's have made karera meet and unite."
"Hai."
"Watashi-tachi will have much tanoshi."

They have a wik wok awok koakoawaok akoawoakakwa kawkaowaoaok.
When they have done of their a wik wok awok koakoawaok akoawoakakwa kawkaowaoaok, then they re-doing again.
When they finished again, the boy pleaded for the second.
Then when they finished, this time in the girl who asked the third.
And when they finished, the boy once again pleaded for the fourth.
Then when they finished, the girl also once again asked for the fifth.
And so on.

◆◆◆

"Fuurawan-chaaannn!!! Ikanaide!!!!."
"Gomen ne, Bujang-kun."
"Dameee, Fuurawan-chaannnn!!!"
"Sayonara, Bujang-kun."