[ID] Fixed Damage - Bab 27, 28, 29, 30, & 31

Settings:
Koibito o Netorare, Yuusha Party Kara Tsuihou Sa Retakedo, EX Skill [Kotei Dameeji] ni Mezamete Muteki no Sonzai ni. Saa, Fukushuu o Hajimeyou.

Lakon 3 - Pengejaran Kutukan Terlarang


Src: syosetu



5 - Menuju laboratorium

Aku menatap lambang merah di dada Shea.

"Kau juga punya lambang itu."

Mungkin itu terukir saat dia menjadi [Subordinate].
Pakaian dan armornya menutupi, jadi aku tidak bisa melihatnya saat itu──.

Saat Irina menjadi [Subordinate], tempat di mana lambang itu muncul adalah di dahi.
Apakah lokasinya berubah tergantung pada pihak lain, atau apakah itu memiliki arti lain, aku penasaran.

Apalagi warna lambang itu berubah.
Dari hitam-ungu menjadi merah tua.

Lambang Irina tetap hitam-ungu sampai akhir, jadi perbedaannya mungkin memiliki arti.
......Apa aku harus bertanya padanya?

"Warna lambang Shea telah berubah, apa artinya?"

Mencoba memanggil [Darkness].

Tidak ada balasan.

"Jawab aku, [Darkness]"

Aku memanggilnya beberapa kali lagi.
Aku memanggilnya di dalam hati, tetapi tidak ada jawaban.

"..... orang yang aneh."

Tidak ada bantuan untuk itu.

Setelah beberapa saat, pendaran dari lambang itu mereda.

"Ah ..... t, tidak, Chrome-sama, jangan lihat saya.....!"

Shea tiba-tiba memerah wajahnya dan menutupi dadanya.

"..... Bukannya kau sendiri yang telah mengekspos dadamu"
"I, itu benar. Tidak, maafkan saya."

Apakah dia masih kesal, pandangan matanya berkeliaran.

"Apakah lambang itu ada sejak sebelumnya?"
"Ya, sejak saya menjadi [Subordinate] Chrome-sama."

Shea mengangguk pada pertanyaanku.

"Kadang-kadang bersinar seperti barusan, tapi biasanya tidak nampak."
"Begitu."

Jadi aku tidak menyadarinya.

"..... Dadaku, anda melihatnya, kan?"

Dia tiba-tiba memelototiku.

"Tidak, tidak peduli apa yang aku lakukan barusan, itu akan terlihat jelas kan."
"Mungkinkah Anda, memiliki keinginan jahat terhadap saya?"
"Tetap saja, seperti biasa, kamu terkadang mengatakan hal-hal yang tidak sopan."

Dan,

"Nn....."

Ada suara Yulin di belakang.

"Fuaa ..."

Aku mendengar suara menguap lucu.

"Salahku. Apa aku membangunkanmu?"
"Tidak, aku sudah bangun untuk sementara waktu. Mau tak mau aku mendengarkan kalian berdua saling menggoda dengan senangnya."

Saat Yulin mengatakan itu, dia mengalihkan pandangannya dengan canggung.

"Ah, apa aku menghalangi? Haruskah aku berpura-pura tidur lebih lama.... seperti yang kuduga, kalian berdua dalam hubungan seperti itu, kan?"

......Nn?

"Eh, ah, itu salah, Yulin-chan. Tadi itu salah paham."

Shea mengayunkan tangannya dengan panik.
Tersipu lagi, dia melirik ke arahku.

"Itu, umm, tentang Chrome-sama ..... Kupikir, itu akan menjadi kebohongan jika tidak menyadarinya, tapi ..."
"Fufu, mode gadis benar, Shea-san"
"T, tidak, Yulin-chan"

Yulin yang tersenyum dan Shea yang panik.
Suasana yang aneh terjadi lagi.

"Bagaimanapun."

Untuk menghilangkan atmosfir seperti itu, aku berdehem sekali,

"Kita akan menuju ke laboratoriumnya──"


*


<SISI MIKHA>

Di ruang laboratorium yang dikelilingi oleh banyak perangkat percobaan magis.
Di sana, tujuh laki-laki muda sedang mengobrol.

"Belakangan ini, Valery-sama sering "memanggil"mu kan."
"I, itu tidak benar."

Ditanya, Mikha buru-buru mengibaskan tangannya.

"Aku sama sebanyak seperti semua orang ....."

Sambil berkata, dia menghela nafas panas, mengingat momen dengan Valery tadi malam.

Mikha adalah seorang laki-laki muda dengan penampilan androgini, dengan rambut merah muda pucat yang dipangkas di bahu.
Dia adalah salah satu dari tujuh murid favorit dari Sage Valery.

"Sebanyak? Kau paling sering dipanggil ke tempat tidurnya."
"Kau menonjol juga kok."
"Cih, nomor satu favorit Master ya?"

Ekspresi cemburu dan iri seolah menusuk.

Mikha berhasil menangkis dan melihat sekeliling ke enam anak laki-laki itu.

Masing-masing memiliki ciri yang berbeda dari diri mereka sendiri, tetapi mereka memiliki kecantikan yang langka dan memiliki tubuh yang ramping.
Terlihat bahwa hobi homoseksual sang master sangat terlihat.

Setiap orang adalah kekasih Valery, dan setiap kali Mikha dipanggil, dia menghabiskan malam yang memukau bersama gurunya.

Valery, yang merupakan anggota dari Party Pahlawan yang mengalahkan Raja Iblis dan disebut sebagai penyihir terhebat di dunia, bagi murid-muridnya dia setara dengan dewa.
Dia diajak tidur di malam hari dan tidak bisa menolaknya.

Selain itu, dengan menerima bantuan Valery, dia mungkin akan diberi misteri sihir khusus, Tentu saja, ada juga perhitungannya.

Namun, itu akan sama untuk murid lainnya.
Mereka bersaing tidak hanya untuk mendapatkan kekuatan magis mereka, tetapi juga untuk memenangkan cinta Valery yang merupakan pencinta pria.

Semuanya──untuk meneruskan jejak Valerie dan akhirnya menjadi penyihir terhebat di dunia.

"Ngomong-ngomong, seorang gadis subjek kabur."
"Apakah itu gadis cantik dengan pakaian pelayan?"

Topik para murid telah berubah.
Mikha merasa lega di dalam.

"Sialan, kupikir aku akan mencicipinya suatu hari nanti."
"Menyerahlah, menyerahlah. Beberapa ritual magis membutuhkan kondisi perawan. Jika kau melakukan semena-mena, kau akan dihukum nanti."
"Aku tahu, kau tidak bisa menyentuh gadis secantik itu dengan satu jari atau kamu akan mati, kan?"
"Nah, setelah selesai perannya sebagai kelinci percobaan, mungkin saja ia akan datang kita."
"Kalau kita sampai pada kita, terlalu banyak pola maka tubuh dan pikirannya rusak."

Para laki-laki itu mengobrol.

Meski memiliki hubungan dengan Valery, keinginan mereka hanya pada wanita.
Beberapa pedang juga bisa digunakan untuk baik pria maupun wanita──.

"Nn?"

Mikha melihat perangkat magis untuk alarm dan sedikit mengangkat alisnya.

"Ada apa, Mikha."
"Itu──"

Lampu menyala merah.

"Ada orang yang mendekati tempat ini──"



A/N: Chrome dan Valery saat di Hero's Party tidak memiliki hubungan seperti itu. melengkapi, untuk berjaga-jaga (´・Ο‰・`)


[Akhir Bab]



6 - Menyerbu 1


Sebuah bangunan besar bercat hitam menjulang beberapa ratus meter di depan.
Laboratorium Sihir Valery, terletak di daerah perbatasan Kerajaan Ralpha dan Kerajaan Ryju.
Melanjutkan lebih jauh ke dalam hutan, kami akhirnya tiba.

Ini adalah pertama kalinya aku datang ke sini, ketika aku masih menjadi muridnya, aku hanya mendengar tentang laboratorium.
Mengincar pada hasil penelitian sihir Valery, invasi penyihir lain tidak ada habisnya.
Oleh karena itu, tampaknya sihir pertahanan banyak diterapkan pada pintu, dinding, dan bahkan di dalam.

"Ayo pergi"

Aku memanggil Shea dan Yulin.
Lanjutkan lurus.

Pastinya, gerbang utama itu menembakkan sihir petir ketika seorang penyusup mendekat dalam jarak 30 meter.
Ketika aku menyelidikinya dari ingatan ....., mataku ditutupi dengan cahaya pucat.

Mungkin itu sekuat sihir tingkat tinggi "Thunderblast".
Tanah di sekitarnya meledak dan terbakar.

Dua atau tiga lagi.
Kami melanjutkan dengan tenang di tengah hujan petir.

Semua petir yang mencapai jarak 10 meter di sekitarku telah menghilang.
[Fixed Damage] juga menyebabkan 9999 kerusakan pada serangan ke arahku.
Bahkan "Thunderblast" tidak bisa dihindari.

Kilatan Petir yang menyambar pada jarak lebih dari 10 meter menyebarkan cahaya ledakan, tapi kami mengabaikannya dan melanjutkan ke depan.

Akhirnya, kami sampai di depan pintu besi.

Pintu itu tidak dapat dihancurkan dengan [Fixed Damage].
Karena kecuali itu adalah makhluk yang menjadi musuhku atau serangan terhadapku, itu akan dikecualikan dari Fixed Damage.

[Fixed Damage] tidak bisa memberi efek pada pintu atau dinding seperti itu.

"Shea, aku serahkan padamu"
"Baik, Chrome-sama."

Shea mengangguk dengan hormat dan mencabut pedangnya.

Pedang itu tertutup sinar hitam.
Itu adalah kilau dari skill [Darkness] [Dissection] yang aku berikan padanya.

Shea mengayunkan pedangnya menembus pintu besi setebal satu meter seperti mentega.

Kami melanjutkan tanpa masalah.

Melewati pintu gerbang, ada lorong sekitar 50 meter menuju pintu masuk.
Di kiri dan kanan adalah patung binatang iblis.

"Itu terasa sangat enak"

Muoooooo~.

Beberapa suara menderu.

Patung-patung batu itu berguncang sekaligus, dan kemudian menjadi binatang iblis sungguhan dan menuju ke arah kami.
Patung-patung batu penjaga itu adalah binatang iblis gargoyle.

Giiiaaaaaa.

Saat berikutnya mereka berteriak.
Semua binatang iblis yang datang dalam jangkauan skillku menerima 9999 kerusakan dan hancur.

Hanya puing-puing yang tak terhitung jumlahnya yang tertinggal.

"Aku akan masuk."

Aku pergi lurus dan mengubah semua gargoyle yang mendekati menjadi puing-puing.
Di pintu masuk, ada pintu dengan sihir untuk mengusir penyusup, tapi ini juga dibersihkan dengan cara yang sama seperti gerbang utama.

Kami memasuki gedung.



Perangkap magis dipasang di mana-mana di laboratorium.

Pada saat melewati tempat tertentu, sihir serangan diluncurkan.
Atau bagian dari tembok itu retak, dan dari sana monster-monster bukannya penjaga muncul.

Namun, tidak masalah bagiku seberapa kuat sihir itu atau apakah monster itu menghalangi jalanku.
Semua sihir akan terhapus.
Monster akan langsung terbunuh ketika mereka berada dalam jangkauan, kecuali mereka berada di tingkatan yang sama dengan Raja Iblis atau para pembantunya.

Dengan [Fixed Damage], aku menangani semua serangan sihir dan monster dan membuat mereka menghilang, lalu aku melanjutkan dengan Shea dan Yulin.

Tujuan kami adalah bagian laboratorium yang paling dalam.
Laboratorium khusus Valery dikatakan ada di sana.

Saat ini, dia memiliki tujuh murid, dan dia melakukan berbagai penelitian dan eksperimen sihir di institut ini bersama mereka.
Sejumlah......eksperimen manusia yang sangat kejam.

Mereka yang menjadi korban dari eksperimen itu, akan memiliki efek samping yang serius pada tubuh dan jiwa mereka, atau telah berubah menjadi monster, atau menderita sakit parah, kesedihan, penyesalan, dan keputusasaan──.
Banyak sekali cerita yang menjijikkan untuk didengar.

Aku tidak tahu apa tujuan Valery untuk mengutukku dengan mantra "Chain of Darkness".
Pertama-tama, aku tidak punya gambaran tentang itu.

Tapi, aku bisa yakin, itu terkait dengan hal-hal yang sangat kejam itu.

"── tunggu aku, Valery"

Aku terus berjalan sambil menggeretakkan gigi gerahamku.
Sama seperti mencambuk kakiku yang dilemahkan oleh sihirnya, aku bergerak maju dan maju.

"Aku akan memberimu hukuman yang tepat .....!"

Menggunakan [Fixed Damage] untuk memusnahkan monster, memotong dinding dengan [Dissection] Shea, dan melanjutkan dalam jarak terdekat.

"Sudah kuduga, itu luar biasa…!"

Yulin menatapku dan Shea dengan pandangan yang bisa diandalkan.

"Aku akan meninggalkan panduan untukmu. Tujuanku adalah balas dendam pada Valery, tapi kamu ingin melepaskan kutukan yang ada padamu. Jadi pertama-tama, Mari cari tahu bagaimana cara melepaskannya."

Dan aku.

"Bajingan, kau penyusup!"
"Apa kau tidak tahu bahwa tempat ini adalah laboratorium Sage Valery!"

Dua penyihir muncul dari depan lorong.
Jaraknya sekitar 20 meter.

"Siapa mereka?"
"Mereka adalah.... murid-murid Valery. Mereka terutama mengatur kami para subjek ....."

Suara Yulin gemetar.

"Mereka tidak memperlakukan subjek sebagai manusia, menghancurkan kami seperti alat, lalu membunuh ..... Mereka orang yang kejam."

Wajahnya memucat.

"Semuanya baik-baik saja, Yulin-chan"

Shea memeluknya.

"Kami akan melindungimu."
"Sekarang, aku di sini untuk mencuri prestasi penelitian guru kalian!"

Dan murid-murid Valery berteriak.

"Seolah-olah aku akan mengizinkanmu melakukan itu! Demi tuanku tersayang──Aku akan menyerangmu di sini sekarang."
"Benar! Sebagai bukti cintaku pada Tuan Valery!"

Sambil mewarnai pipi mereka dengan rona, dua bocah lelaki penyihir itu menunjuk tongkat mereka ke arahku.

........Ngomong-ngomong, aku pernah mendengar desas-desus bahwa Valery memiliki hobi mencintai pria.
Saat aku berada di Party Pahlawan, Alasan dia tidak meletakkan tangan padaku mungkin karena aku bukan seleranya.

"[Fire Blast]!"
"[Wind Blast]!"

Keduanya masing-masing telah menembakkan sihir api dan angin tingkat tinggi.
Apalagi, itu tanpa rapalan.

──Tidak buruk.
Kemampuan mereka sebagai penyihir akan lebih baik dariku saat aku berada di Party Pahlawan.

Mungkin mereka sekelas penyihir istana.
Seperti yang diharapkan dari orang-orang yang merupakan murid Valery.

"Tapi──"

Api yang ganas dan angin yang berputar-putar itu.
Saat mencapai jarak 10 meter dariku, serangan itu menghilang menjadi partikel cahaya yang tak terhitung jumlahnya.



[Akhir Bab]



7 - Menyerbu 2


Sihir api dan petir tingkat tinggi seketika menghilang didepan [Fixed Damage] ku.

"Ap~!?"

Dua penyihir laki-laki cantik itu membuat suara kaget pada saat bersamaan.

Aku lanjut menerobos dengan Shea dan Yulin.

"S, sialan, orang ini .....!"
"Kenapa sihir kami──" (PTW/N: Hmmm, tidak tahu sama sekali, mengapa mereka, laki-laki cantik yang tersipu merona itu, menyebut diri mereka sebagai ore (tachi) bukan boku, atau atashi (LoL))

Mereka menembakkan sihir serangan satu demi satu, tapi tidak mungkin mereka bisa menembus [Fixed Damage].

15 meter tersisa.

"Aku ingin mengajukan satu pertanyaan"

Aku berhenti melangkah.

"Apa yang telah kalian lakukan pada subjek lab? Juga, apa yang kalian rasakan tentang orang-orang itu?"
"Apa?"

Keduanya mengangkat alis pada saat bersamaan.

"Tidak ada perasaan sama sekali untuk bahan percobaan belaka."
"Sebaliknya, untuk menjadi landasan penelitian sihir kami. Mereka harus bangga pada diri mereka sendiri."
"Mereka harus berterima kasih kepada kami!"

Mereka tertawa dan menembak lebih banyak sihir.

".....Jadi begitu"

Aku sangat mengerti.
Bahkan sifat mereka sangat mirip dengan guru mereka, Valery.

Aku mulai melanjutkan langkah lagi.
Kali ini tanpa berhenti, aku tidak merasa perlu dan terus melangkah maju.

13 meter ..... 12 meter ..... 11 meter .....

"Ke, kenapa ..... kenapa sihir kita ..... gaaaa ~ ?!"

Dari keduanya, orang yang memposisikan dirinya di depan menyemburkan darah lebih dulu.
Bersamaan dengan teriakan itu, dia berubah menjadi partikel yang tak terhitung jumlahnya dan menghilang.

"Di mana Valery?"

Aku menatap yang tersisa.

Jaraknya sekitar 12 meter.
Jika dia mendekat, dia akan mati.

"Jawab aku"
"Uuu...."

Dia berdiri dengan wajah pucat.

Dia seperti katak yang ditatap oleh ular.

Pastinya dia sangat percaya diri dengan sihirnya.
Dengan sihirnya yang sama sekali tidak berguna, dan semua sekutunya terbunuh, membuatnya benar-benar kehilangan semangat juangnya ya.

Jika dia meludahkan keberadaan Valery, itu akan mudah dan menyelamatkanku──



<SISI MIKHA>

"T, tidak mungkin, hal seperti itu ..... itu terlalu berlebihan ....."

Mikha dan rekannya tercengang ketika mereka melihat pertempuran yang diproyeksikan di perangkat magis video.

"Matthew......"

Dari dua orang yang pergi untuk mencegat para penyusup, satu dengan mudah menghilang.

Oleh pria misterius yang mengenakan tudung dan jubah.

Apakah itu──sihir?
Namun, aktivasi kekuatan magis tidak terekam.
Selain itu, untuk sihir tingkat tinggi──dia belum pernah mendengar mantra yang bisa langsung melenyapkan dua jenis serangan sihir dengan atribut berbeda.

Apa yang telah dilakukan pria itu?
Teknik apa yang dia lakukan untuk membuat sihir serangan dan Matthew lenyap?

Mikha hanya bisa pucat karena kejadian yang tidak bisa dipahami itu.
Hal yang sama berlaku untuk empat lainnya.

"Ada apa? Riuh begitu."

Seorang pria memasuki ruangan.

Usianya empat puluh tahun.
Pria cantik dengan rambut hitam kebiruan panjang.

Sage Valery.

Dia adalah salah satu penyihir terbaik di dunia dan merupakan guru yang dicintai Mikha.

"Master.....!"

Mikha memerah pipinya.

Dia dipanggil ke tempat tidurnya tadi malam dan kenangan yang ia miliki sampai pagi hari bangkit kembali dengan jelas.
Seperti gadis yang sedang jatuh cinta, Mikha menoleh ke Valery dengan senyum malu-malu di wajahnya.

Valery mengangguk ringan padanya,

"Apakah itu penyusup? Dan kau mengatakan bahwa murid-muridku terbunuh ....."
"Benar, Matthew dan Miguel pergi untuk menghadang, tapi Matthew menghilang karena serangan misterius. Miguel sepertinya terpojok."

Mikha menjawab.

"..... Hmm. Matthew adalah pengguna elemen api yang sangat baik dan Miguel adalah pengguna elemen petir. Keduanya harus memiliki kemampuan sekelas penyihir istana."

Valery menggeram dan mengalihkan pandangannya ke proyeksi video.

"Tanda ini...!"

Matanya terbuka lebar.

"Apakah itu kekuatan [Darkness]? Namun, itu adalah area di mana bahkan aku, orang yang meneliti [Darkness], belum mencapainya....!"

Mata Valery terbuka.

Ini adalah pertama kalinya Mikha melihat ekspresinya.
Yang membuat gurunya yang selalu tenang, menjadi begitu terkejut.

"Hanya memanggil [Darkness], dan memanfaatkan sepenuhnya kekuatannya adalah area dalam dimensi yang sama sekali berbeda──siapa sebenarnya pria itu?"

Valery bergumam.
Akhirnya, dengan wajah tersenyum,

"Mungkinkah, dia ...!? Tidak, dia seharusnya sudah mati ....."

Kemudian,

"Master, serahkan pada saya!"
"Tidak, biarkan saya melakukannya!"

Murid lain telah membuat jalan mereka.

Apakah itu cara untuk menunjukkan kepada Valery poin-poin bagus mereka di sini?
Mereka mungkin memiliki niat untuk bersaing dengan Mikha, yang saat ini menerima perhatian paling banyak dari guru mereka.

"..... Hmm. Kalau begitu, pergilah kalian semua."

Valery menyentakkan dagunya.

"Penyusup ini bukan hanya orang biasa, tapi kalian semua memiliki kekuatan sekelas penyihir istana, seperti Matthew dan Miguel. Kecuali kalian semua bekerja sama, kalian tidak akan bisa menang."

Sambil mengucapkan kata-kata seperti itu, cahaya di matanya sangat dingin.

──Mungkinkah itu.
Mikha tiba-tiba berpikir.

Itu adalah intuisi.
Dia bertanya-tanya apakah Valery akan mengorbankan murid-muridnya melawan penyusup misterius itu untuk menentukan kemampuannya.

Sepertinya itu sulit, dan dia bertanya-tanya apakah Valery akan membuang dia dan mereka.

(Tidak, hal seperti itu tidak akan terjadi. Tadi malam, beliau sangat mencintaiku. Valery-sama tidak akan meninggalkanku.....)

Dengan putus asa meyakinkan dirinya sendiri, Mikha cemas dengan mata dingin Valery──.




[Akhir Bab]



8 - Menyerbu 3


"Hi, hiiiii, jangan bunuh aku! Jangan bunuh aku!"

Laki-laki itu jatuh di tempat.
Dia menatapku, sambil gemetar dan gemeretak.

"Jika demikian, beri tahu di mana dia berada. Dan juga──."

Aku menunjuk ke Yulin.

"Cara untuk menghilangkan kutukan pada orang ini."
"Subjek nomor 372 ....!?"

Laki-laki itu terkejut .

"Dia tampaknya telah dikutuk dengan mantra [Darkness Pheromone]. Ada cara untuk menghilangkannya, bukan?"

Aku memutuskan untuk mendengar darinya terlebih dahulu.

"A, aku tidak tahu ..... aku tidak tahu sama sekali"

Bocah itu gemetar dan menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan.

"Tidak mau bilang, ya."

Aku menghela nafas dan mengatakan dengan sedikit ancaman.

"A, aku benar-benar tidak tahu! Percayalah! Tolong, jangan bunuh aku!"

Bocah itu memohon dengan air mata berlinang.
Dari penampilannya yang menyedihkan itu, ternyata dia benar-benar tidak tahu sama sekali.

"Tapi.... Valery-sama adalah satu-satunya yang bertanggung jawab atas semua hasil penelitian sihir, jadi jika kau mencari beliau....."
"Di mana bola perekam itu?"

Biasanya, hasil penelitian sihir disimpan dalam bola yang dapat merekam informasi dengan kepadatan tinggi.
Mungkin Valery juga melakukannya.

".....!"

Wajah anak laki-laki itu menjadi pucat.

Hasil penelitian sihir sama dengan rahasia tertinggi untuk penyihir.
Selain itu, itu adalah milik Valery, penyihir terhebat di dunia, jadi nilainya tak terukur.
Tidak mungkin dia bisa membicarakan keberadaannya dan lokasi penyimpanan bola.

"Katakan."

Aku mengambil setengah langkah.
Sedikit lebih dekat, dia akan menghilang.

"B, baik..."

Anak laki-laki itu menelan ludah dan mengangguk.

"Lantai paling bawah. Turuni tangga pusat, lalu menuju ke ruang kedua dalam──ada tempat yang kita sebut "Kompartemen Sage"."

Lalu, bagaimana kalau kita pergi ke sana untuk mencari tahu cara menghilangkan kutukan pada Yulin?

"Yosh, mari kita kembali ke pertanyaan pertama."

Aku menggosok daguku.

"Katakan dimana keberadaannya"
"Valery-sama sedang berada di tengah-tengah ritual sihir ... meneliti teknik baru..."

Dan anak laki-laki itu.

"Seperti biasa, dia masih meneliti sihir jahat yang membutuhkan pengorbanan ya?"
"Y, ya, dengan jantung tujuh gadis perawan dan alat reproduksi sepuluh perjaka desa tetangga..."

......Tsk, informasi itu bahkan tidak perlu didengar.

"Di mana dia melakukan sihir ritual itu?"
"Di lantai bawah tanah..... Ini adalah ruangan di belakang "Kompartemen Sage" yang aku sebutkan sebelumnya......... hanya untuk ritual....."
"Aku mengerti"

Aku sudah bertanya sejauh itu

"Kalau begitu, Mati."

Aku mengambil satu langkah.

Jarak dengannya 11 meter.
1 meter lagi.

"Eh, janjinya adalah──"

Laki-laki itu tampak tertegun.
Aku dengan dingin menatap anak laki-laki itu.

"Sejauh ini kau telah mengambil nyawa banyak subjek, kan? Jadi, menurutmu apakah kau bisa dimaafkan sekarang?"

Tidak ada ruang untuk simpati.
Tidak ada alasan untuk memaafkan.

"Ka, karena orang-orang itu hanyalah penduduk desa biasa yang bisa ditemukan di mana-mana, tahu!? Kami adalah penyihir jenius yang muncul setiap puluhan ribu atau ratusan ribu tahun──kami adalah manusia terpilih!"

Dia berteriak.

"Tolong jangan bunuh aku! Aku orang yang spesial! Aku tidak boleh mati di tempat seperti ini!"

Dia adalah pria yang egois.

Sama seperti gurunya, sampai ke tulang belulang.

Aku mengambil satu langkah lebih jauh.

"Uwaaaaaaaaa aku tidak mau mati! Aku tidak mau ma..... Gyaaaaaaaaaa ....."

Bersamaan dengan jerit derita kematian, bocah itu menyemburkan darahnya dan jatuh, dan akhirnya menghilang.




"Dia, dia telah menghilang ... murid-murid Valery sangat menakutkan ..."

Yulin bergumam dengan wajah tertegun.

"Tidak masalah siapa yang akan keluar."

Aku memberi tahu Yulin.

"Aku hanya akan melenyapkan semuanya"

Kami melangkah lebih jauh.

Kami menuruni tangga dan akhirnya sampai di lantai paling bawah.
Ada banyak jebakan di jalan, tapi semuanya dihancurkan oleh [Fixed Damage] dan [Dissection] dan [Acceleration] milik Shea.

Beberapa penyihir muncul dari depan kami.

"Kalian tidak bisa melangkah lebih jauh dari sini dan seterusnya, dasar penyusup!"
"Apakah kalian tidak tahu bahwa ini adalah laboratorium Valery-sama!"
"Aku akan mengalahkanmu demi Valery-sama tercinta!"

Hei, orang-orang ini juga kekasih Valery.
Masing-masing dari mereka adalah remaja laki-laki yang cantik dan tampan.

......Hobi Valery terbuka sepenuhnya.

Namun, dia bukanlah orang yang mengambil murid hanya untuk hobinya sendiri.
Mungkin semuanya sekuat dua sebelumnya.

Mereka tidak bisa menyakitiku, tapi Shea dan Yulin berada dalam bahaya jika mereka keluar dari jangkauan skill [Fixed Damage].

"Jangan berpisah dariku, kalian berdua"

Aku menginstruksikan mereka.

"Aku salah satu murid Valery-sama, Mikha. S, siapa klian .....?"

Seorang anak laki-laki yang sangat cantik di belakang bertanya.
Dia tampak seperti gadis cantik dengan rambut merah muda pucat yang dipangkas se-pundak.

"Setidaknya bukan teman Valery."

Aku mendengus pada "Murid" itu.

"Aku datang ke sini memiliki urusan dengan gurumu."

Aku tidak akan memperkenalkan diri, aku hanya akan memberi tahu apa yang ingin kulakukan.

"..... Sepertinya ini bukan urusan yang damai."
"Aku sudah membuat dua orangmu menghilang. Tentu saja, ini bukan urusan yang damai."

Sambil mengatakan itu, aku merasakan permusuhan dan kebencian mereka terus membara.

Selain itu, aku tidak memiliki kebencian pribadi terhadap Mikha itu.
Yah, seperti dua murid yang kusebutkan, kupikir dia mengulangi eksperimen jahat, jadi tidak ada alasan untuk membuatnya tetap hidup.

"Ah, beliau adalah penyihir yang luar biasa. Beliau telah mengembangkan banyak sihir dan pasti akan memberikan kontribusi yang besar bagi kemajuan peradaban sihir dunia!"
"Tepatnya, mengulangi eksperimen manusia, kan?"
"Itu, itu ..... demi dunia, dibutuhkan pengorbanan yang berharga....."
"Hanya alasan yang seenak sendiri."
"Lebih banyak orang akan diselamatkan. Ini adalah rasa sakit yang dibutuhkan dunia!"

Mikha menekankan.

"Aku menghormati beliau dari lubuk hatiku! Aku percaya dan akan terus mengikuti beliau! Dan suatu saat, aku akan menjadi pengganti beliau."

Itu seperti perasaan kepercayaan buta.

"Mungkin karena kau kekasih Valery. Itu adalah kasih sayang daripada rasa hormat, kan? Atau itu hasrat? Atau keegoisan?"
".....! A, apa hubunganmu dengan──"

Wajah Mikha memerah.
Apakah aku mengenai di tempat yang tepat atau menyentuh bagian yang tidak ingin disentuh?

"Baik! Kau adalah penyusup jahat yang datang untuk menyakiti Valery! Aku mengerti itu!"
"Oh, aku akan mengakhiri dia."
"Hati-hati. Dia punya cara untuk menghapus sihir."

Murid-murid itu menggenggam tongkat mereka dengan hati-hati.

"... Begitu, jadi kalian menonton pertempuran sebelumnya dengan sihir relay video atau semacamnya ya."

Yah, tidak masalah apa yang mereka lihat.
Yang harus kulakukan hanyalah melenyapkan mereka.

Orang-orang ini menyerang──bersamaan.




──Pertempuran itu hanya hal yang mengecewakan.

Pedang api, tombak petir, panah es, kapak angin──.
Semua menghilang saat mencapai jarak 10 meter.

Tidak peduli apa atributnya atau seberapa kuatnya itu.
Di depan serangan sihir yang terus mendekat, aku terus berjalan dengan bosannya.
Shea dan Yulin ada di sebelah kiri dan kananku.

Akhirnya, para murid yang memasuki jangkauan skill milikku menghilang seperti sihir yang mereka lepaskan.
Satu, dan satu lagi ...

"Hi, Hiii ..... Aku tidak boleh...!"

Yang terakhir── Mikha berteriak dan lari.

"Apakah anda ingin saya mengejarnya, Chrome-sama?"

Shea bertanya.
Dengan [Acceleration], dia akan segera menyusulnya.

"──Tidak, tinggalkan saja dia."

Tidak perlu mengejarnya.
Ada sesuatu yang ingin aku lakukan terlebih dahulu.

Tentu saja balas dendamku pada Valery, tapi aku ingin mengetahui cara menghilangkan kutukan Yulin dulu.

Kami berjalan lurus.
Seperti apa yang dilontarkan oleh murid pertama sebelumnya, kami pergi ke ruang kedua dari tangga pusat bagian dalam.

"Kompartemen Sage".
Tempat di mana hasil penelitian sihir Valery disimpan.

Pintunya tertutup rapat.

"Shea"
"Baik, Chrome-sama."

Pedang Shea memancarkan cahaya hitam, merobek lapisan pintu yang dilindungi oleh sihir.

"Aku akan membukanya"

Kami menginjakkan kaki ke dalam ruangan──.



[Akhir Bab]



9 - Kompartemen Sage


Kami menginjakkan kaki di ruangan yang berisi hasil penelitian sihir Valery, di Kompartemen Sage.

Rak di sisi kanan ruangan berbaris bola rekaman yang tak terhitung banyaknya.
Masing-masing pastinya memuat data penelitiannya.

Melihat sisi lain, aku melihat beberapa pilar kristal hitam.
Berbagai manusia, tanpa memandang usia atau jenis kelamin, terkurung di dalamnya, telanjang bulat.

"Sakit ... sakit ..."
"Tolong..."

Suara memilukan bergema di mana-mana.

Apakah itu mekanisme yang menyebabkan rasa sakit saat berada di dalam kristal, atau apakah itu disebabkan oleh tes sihir?
Jeritan dan tangisan, kemarahan dan kebencian──Aku bisa mendengar semuanya dengan sangat jelas.

Itu adalah gambaran neraka.

"Mereka adalah subjek manusia yang sama denganku..."

Yulin bergumam dengan wajah gelap.
...... Apakah dia mengalami hal yang sama?

Aku diberi tahu ketika masih menjadi murid Valery.
Dia mengatakan bahwa sihir adalah teknik yang menggunakan "emosi negatif" seseorang sebagai sumber energi.

Semakin tinggi sihirnya, semakin banyak "emosi negatif" yang dibutuhkan.
Sakit, murka, duka, penyesalan, dan putus asa.
Itu adalah jenis emosi yang sama yang dulu aku rasakan.

Mereka akan mengalami rasa sakit tak berujung untuk mengaktifkan beberapa mantra.

Aku tidak tahan lagi.

"──Shea"

Aku memerintahkan gadis [Subordinate]-ku.

"Saya mengerti, Chrome-sama."

Dia mengambil perintah ku, bahkan jika aku tidak menjelaskannya dengan kata-kata yang konkret.
Tidak, dia akan melakukannya sendiri, bahkan jika aku tidak memerintahkannya.

"──[Dissection]"

Pedang yang bersinar hitam membelah kristal satu demi satu.
Membebaskan orang-orang yang ada di dalamnya.

"Yang bisa bergerak, segera kabur dari sini. Semua jebakan di jalan yang kami lalui sudah dihancurkan."

Dan dia menjelaskan kepada mereka arah pelarian.

"Te, terima kasih banyak....."
"Uu....."

Kebanyakan dari mereka berdiri sambil menjerit dan kemudian meninggalkan ruangan.

Lusinan yang tersisa tampak terlalu tertekan bahkan untuk berdiri.
Aku berharap aku punya cara untuk merawat mereka.
Dan,

"...!"

Aku mengalihkan pandanganku ke belakang ruangan dan membuat wajahku kaku.

Sebuah lempengan batu lusuh bersandar di sana.
Apakah itu potongan mural dari suatu tempat──Aku bertanya-tanya.

Bukit dan kuburan yang tak terhitung jumlahnya tergambarkan disana.
Sebuah rantai panjang tergantung dari langit dan seorang wanita.

"Mungkinkah itu──"
"Itu menggambarkan kutukan dari "Chain of Darkness". Aku membawa mural yang kutemukan dua tahun lalu di reruntuhan kuno ke sini."

Dan, langkah kaki itu mendekat.

Suara ini──.
Aku berdenyut.

Aku tidak bisa melupakannya.
Sama sekali tidak bisa dilupakan.

Aku selalu diajari sihir oleh orang ini.

Aku ingin menjadi cukup kuat untuk melindungi Irina.
Dengan perasaan itu, aku belajar di bawah bimbingan orang ini.

Meski tegas, dia adalah seorang guru terhormat yang terkadang menunjukkan kebaikan.

Tapi semuanya──telah berlalu dan sirna.

"Seperti yang kuduga, kau adalah... Chrome"

Seorang pria dengan rambut hitam kebiruan panjang berdiri di belakang pintu.
Matanya yang tajam menatap lurus ke arahku.

"Lama tidak bertemu, Valery."

Aku bertemu mantan guruku untuk pertama kalinya dalam dua tahun ini.




"Kenapa kau masih hidup, Chrome"

Valery menatapku dengan tatapan tegas.

"Apa-apaan itu, muridmu masih hidup, jadi bukankah seharusnya kau lebih merasa senang?"

Tanyaku dengan ironis.

"... Hnn, muridku katamu? Bakatmu hanya rata-rata. Jadi, tidak ruginya.... mengorbankan dirimu demi "Chain of Darkness"."

Valery mendengus.

"Berkat itu, Pahlawan Yuno, memperoleh kekuatan [Light] yang sangat besar. Cukup untuk membunuh Raja Iblis."
"Apakah kau mengorbankanku karena aku tidak punya banyak bakat?"
"Alasan utama aku merekomendasikanmu untuk menjadi korban. Karena sangat membosankan untuk mengajari mereka yang tidak memiliki bakat."
"Murid-muridmu yang aku musnahkan, mereka sangat berbakat, bukan."
"... Satu mungkin akan sebaik diriku di beberapa poin. Sayangnya."

Valery mengerutkan kening.
Aku tidak tahu apakah mereka muridnya yang berbakat atau hanya kekasih.

"Mari kita kembali ke topik. Bagaimana kau bisa bertahan hidup? Bagaimana kau bisa memanfaatkan kekuatan [Darkness]?"

Valery menatapku.

Apa yang tercermin di matanya adalah kewaspadaan dan ketakutan.
Dan,

"Seseorang yang dikorbankan untuk "Chain of Darkness" seharusnyatidak bisa bertahan... Biasanya, orang itu akan ditelan oleh [Darkness] dan menghilang. Tapi, kenapa──dan bahkan mendapatkan kekuatan yang tidak bisa aku raih....."

Mungkin kecemburuan.

Terhadap diriku, yang mendapatkan kekuatan dahsyat dari [Darkness]──.

~"(This is a Translation Content of pemudatunawisata.my.id. so, read only on my site)"~

[Akhir Bab]


Terima kasih telah membaca disini
Bila ada salah-salah kata, dsb. bisa beritahu di komentar.

Terima Kasih Telah Singgah!
πŸ˜πŸ‘

Jangan lupa untuk selalu meninggalkan jejak berupa komentar
Kamu juga bisa mempertimbangkan untuk mendukung


If you'd like to and wouldn't mind,
you could support, or sawer, or traktir me on:

Post a Comment

0 Comments

At a certain time, there are creatures that walk by two feet. These creatures can be divided into two by gender. These creatures are surprisingly able to pick something using things called hands.
And on a certain day, two of these creatures meet.

"Halloo~ I am Bujangga, ndesu! Nice to meet you!"
"Y, yes. Nice to meet you too, I am Fuurawan."
"Fuurawan-chan ka? Ii no namae."
"S, sangkyu."

The two greet each other due of their faces are facing each other.
They speak, breathe, blink, sweat, and so.
And after a long time passes,

 "!?"
"Kyaa~ Bujang-kyun."
"Daijoubu ka? Fuurawan-chan."
"D, daijoubu... desu."
"Mmm."
"Doushita no?"
"Fuurawan-chan no kaori, suuuuggoku WANGY, hmmmmmppppsshhh ahhhh wangyyyy."
"Mou~ Bujang-kyun no eccchi~."

On a certain day, these two meet and have lunch because they are hungry.
The boy orders fried rice while the girl orders a serve of seasoned rice being processed by frying.
For the drinks, the boy orders hot chocolate while the girl orders a cup of chocolate that has not been cold yet.
They eat their food.
They also feed some spoons with each other.
They then having a leisure exchange.

"Ikeh, yaru?"
"Damee~"
"Ikeh!"
"..."
"Ikeh, tanoshii, kimochii, ore, ganbarimasu!!!"
"Mouu~"
"Dame ka?"
"..."
"Dame nanoka."
"Ee, haayaakuuu~"

The two of them are having exercise, training, and workout, then.
When they finished, then they restarted.
And when they finished, the boy pleaded for the second.
Then when they finished, this time in the girl who asked the third.
And when they finished, the boy once again pleaded for the fourth.
Then when they finished, the girl also once again asked for the fifth.
And so on.

◆◆◆

On the other occasion,
On a day that is not a night.
That day the sun is shining brightly because it's a day and 12:00 o'clock.
The day is bright and the sun has not been set yet.
The breeze can be felt due to the air is flowing.
As he is breathing, a certain boy is approaching a girl.

"Yaa, kitten-chan, can I have your namae?"
"S, su, suteki~. Ah, hai. Fuurawan desu."
"Fuurawan-chan, huh. What a kirei no namae. By the way, watashi no namae is Badz Zheengan. Watashi wa Son of a Beach. Watashi came from The Pangea Selatan. Diligent in setsuyaku. Ketsueki type is I, I for Ikkehmen. Watashi no hobby wa breathing. Yoroshiku."
"Yoroshiku, Badz Zheengan-san."
"Fuurawan-chan, watashi no yubi to kimi no chawan, let's have made karera meet and unite."
"Hai."
"Watashi-tachi will have much tanoshi."

They have a wik wok awok koakoawaok akoawoakakwa kawkaowaoaok.
When they have done of their a wik wok awok koakoawaok akoawoakakwa kawkaowaoaok, then they re-doing again.
When they finished again, the boy pleaded for the second.
Then when they finished, this time in the girl who asked the third.
And when they finished, the boy once again pleaded for the fourth.
Then when they finished, the girl also once again asked for the fifth.
And so on.

◆◆◆

"Fuurawan-chaaannn!!! Ikanaide!!!!."
"Gomen ne, Bujang-kun."
"Dameee, Fuurawan-chaannnn!!!"
"Sayonara, Bujang-kun."