[ID] Fixed Damage - Bab 23

Settings:
Koibito o Netorare, Yuusha Party Kara Tsuihou Sa Retakedo, EX Skill [Kotei Dameeji] ni Mezamete Muteki no Sonzai ni. Saa, Fukushuu o Hajimeyou.

Lakon 3 - Pengejaran Kutukan Terlarang


Src: syosetu



1 - Sage Valery



A/N: Separuh awal adalah sudut pandang Valery, dan sisanya adalah sudut pandang Chrome.


<SISI VALERY>

Di perbatasan kerajaan Ralpha dan Kerajaan Ryju──dalam hutan, terdapat sebuah laboratorium.

"Kumohon, tolong selamatkan sa...... maafkan saya..."
"Hii, sakit, sakit, sakit, sakiiiiitttttt......"
"Aku bukan orang itu! Kamu bukan manu... gyaaaaaa!"

Apa yang terjadi Di ruangan itu, adalah gambaran neraka dari kekacauan──.

Subjek sedang menderita penderitaan parah yangkonstan.
Dalam keputusasaan, mereka yang terus menanggungnya──di ambang kehancuran mental.

Semuanya berasal dari eksperimen sihir.

"Bagus, lanjutkan... penderitaan dan keputusasaan kalian akan memajukan penelitianku."

Di depan subjek yang menderita, dia memberi tahu mereka seolah-olah dia bernyanyi.

Dia adalah seorang pria paruh baya 40an dengan mata yang antusias dan suasana yang ketat.
Mengenakan jubah ungu kemerahan.
Dia memiliki tongkat sihir di tangannya.

Sage Valery sekarang terkenal sebagai penyihir terbaik dunia, dan juga orang yang mengambil peran sebagai ahli strategi di hero party yang mengalahkan Raja Iblis Vilgarodomus.

“Sihir adalah seni melangkah ke dalam kegelapan hati seseorang. Untuk memperkuat Kegelapan──”

Valery tersenyum.

Melihat ekspresi tertekan mereka, hatinya tidak sakit.
Dia tidak merasakan apapun.

Valery hanya mengamati.

Menjaga ketenangannya.
Tetap tenang.

Menilai reaksi mereka dan mengumpulkan data berharga.
Akumulasi akan semakin menyempurnakan teknik yang dia pelajari.

"Bagus, lebih tersiksalah... lebih banyak kesedihan ... lebih banyak keputusasaan"

Jantungnya berdebar kencang.

Apa yang dicari Valery adalah emosi negatif manusia.
Asal muasal sihir.

Jika dia bisa memanipulasinya dengan bebas, mantra baru akan selesai.

"Fufufufufufu.....hahahahahaha!”

Valery menggemakan tawa kesenangan.

"Mantra yang pernah aku berikan kepada muridku adalah, aku dapat menyebut teknik hari itu sebagai mahakaryaku. Tapi itu masih belum cukup! Pasti ada yang lebih intens, ganas, jahat, dan kuat! Ya, pasti ada teknik yang bisa mendapatkan kekuatan yang sebanding dengan Dewa atau Raja Iblis."

Teknik pamungkas yang mungkin melampaui mantra terlarang "Chain of Darkness" yang dipraktikkan dua tahun lalu.

Ketika itu selesai──Valery mungkin memiliki kekuatan melebihi manusia dan bahkan Raja Iblis.
Dia bisa mencapai ranah di mana tidak ada penyihir yang pernah capai sejak zaman kuno.

Di depannya, lebih dari tiga puluh subjek masing-masing menjerit.
Seperti yang diharapkan, itu akan menjadi batas mereka segera.

"Semuanya hanya sampah."

Valery menghela napas.

"Aku harus menemukan kelinci percobaan baru yang masih hidup lagi."

Desa-desa tetangga sudah hampir habis diburu.
Takkan ada lagi yang akan menjadi subjek yang bagus.

Apakah aku harus mencari lebih jauh──
Ketika dia berpikir,

"Valery-sama, ada laporan."

Beberapa pria memasuki ruangan.
Mereka adalah pengawal Valery.

"Gu, gue~... ini adalah..."

Mayat-mayat berserakan di lantai──subjek yang baru saja mati── tentara yang melihat itu langsung muntah di tempat.

"Jika kalian muntah, pergilah ke luar. Jangan mengotori labku."

Valery mengangkat alisnya.

"Maaf kalau begitu ..... Ubu ......"

Dia menatap para pengawal dengan jijik.

"Apa laporannya?"

Valery bertanya.

"Aku sibuk dengan penelitianku. Singkat saja."
"Ya, baik. Sebenarnya, tampaknya salah satu subjek kabur."
"Berapa nomornya?"
"Ha. Itu nomor 372."
"Bicaratentang nomor 372──Gadis sampel itu ya?"

Dia mendengus.

"Aku sudah mengambil beberapa data penting. Abaikan saja dia."
"Apakah saya harus mengikutinya?"
"Kutukan yang diberikan padanya sangat kuat. Dia akan mati jika kita meninggalkannya sendiri──dia akan dibunuh oleh monster."

Valery sudah kehilangan minat pada laporan itu.
Sebaliknya, cari topik baru.

"Pengejaran untuk kutukan pamungkas──hari aku sampai di sana sudah dekat....sudah dekat....!"

Senyuman miring muncul di mulut sage itu.



*



Sudah beberapa hari sejak "Saintess" menghilang di hadapan orang-orang.

Kerajaan Ralpha berada dalam kekacauan besar.
Tidak mengherankan, Saintess Irina yang terkenal di dunia tiba-tiba menghilang.

Sebenarnya, dia telah berubah menjadi monster iblis yang jelek dan masih bertarung dengan sisa-sisa Tentara Raja Iblis.
Tapi orang-orang tidak tahu akan fakta itu.

Beberapa tampaknya menebak kasus sehubungan dengan pembunuhan Riot baru-baru ini.
Namun, tidak mudah bagi mereka untuk menghubungkannya dengan diriku.

Jika mereka tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi, sulit untuk mencapai diriku.
Tampaknya secara publik aku secara resmi telah dinyatakan mati dalam pertempuran dengan Tentara Raja Iblis dua tahun lalu.
Yuno dan rekannya akan melaporkan seperti itu ke negara itu.

Nah, itu lebih nyaman bagiku.
Orang-orang yang seharusnya sudah mati lebih cenderung bertindak tanpa mengkhawatirkan identitas mereka.

Setelah itu, Shea dan aku menggunakan kuda untuk melarikan diri dari tempat kejadian.
Kami sengaja memilih zona dengan banyak monster ganas dan memilih rute yang sulit dikejar.
Tidak ada tanda-tanda akan pengejaran sejauh ini, karena kami telah menghapus jejak kaki kami dengan hati-hati.

Tentu saja, jangan lengah.

Orb suara Irina belum tersebar.
Itu masih disimpan oleh Shea.

Karena menjabarkan pekerjaan yang telah dilakukan oleh Yuno dan rekannya, maka perlu ditentukan waktu yang tepat untuk penyebarannya.



Pemberhentian kami berikutnya berada di dekat perbatasan antara Kerajaan Ralpha dan Kerajaan Ryju.
Dikatakan ada laboratorium Sage Valery di sana.

Valery tidak selalu tinggal secara permanen, tetapi dia sering tinggal di laboratorium.

Malam itu, kami melakukan perjalanan melalui hutan.

Hutan lebat memiliki kemungkinan yang buruk.
Dari mana monster mungkin muncul, atau perampok mungkin menyerang.

"Jangan lebih dari 10 meter dariku."

Kataku kepada Shea.

Dia telah dianugerahi skill kegelapan [Dissection] dan [Acceleration].
Bahkan prajurit terbaik pun akan kesulitan mengalahkan Shea yang saat ini.

Namun, jika dia mendapat serangan mendadak, itu tidak berarti dia tidak akan kehilangan kewaspadaannya.
Yang terbaik adalah berada di zona aman absolut, dalam jangkauan skill milikku.

"Baik, saya tidak akan pergi apa pun yang terjadi."

Shea meraih lengan jubahku.

Dia mendekati lenganku yang seperti pohon mati.
...... Tidak, itu tidak baik jika dia menempel seperti itu.
Mungkin dia mencoba menghiburku, kesalahpahaman bahwa aku putus dari Irina, dan aku patah hati?

"Shea, Ini tidak seperti jika kamu harus berpegangan seperti itu──."

Saat aku mencoba memberitahunya,

"Kyaaaaaaaaaaaaa ...!"

Tiba-tiba, teriakan samar terdengar.
Arahnya dari depan.

"Chrome-sama, saya akan memeriksanya!"

Teriak Shea.

"Begitu, tapi jika berbahaya, segeralah kembali."
"Dipahami."

Shea, setelah mengatakan itu, lari dengan meninggalkan jejak merah.

Itu adalah skill gerakan berkecepatan tinggi [Acceleration].

~"(This is a Translation Content of pemudatunawisata.my.id. so, read only on my site)"~

[Akhir Bab]


Terima kasih telah membaca disini
Bila ada salah-salah kata, dsb. bisa beritahu di komentar.

Terima Kasih Telah Singgah!
πŸ˜πŸ‘

Jangan lupa untuk selalu meninggalkan jejak berupa komentar
Kamu juga bisa mempertimbangkan untuk mendukung


If you'd like to and wouldn't mind,
you could support, or sawer, or traktir me on:

Post a Comment

0 Comments

At a certain time, there are creatures that walk by two feet. These creatures can be divided into two by gender. These creatures are surprisingly able to pick something using things called hands.
And on a certain day, two of these creatures meet.

"Halloo~ I am Bujangga, ndesu! Nice to meet you!"
"Y, yes. Nice to meet you too, I am Fuurawan."
"Fuurawan-chan ka? Ii no namae."
"S, sangkyu."

The two greet each other due of their faces are facing each other.
They speak, breathe, blink, sweat, and so.
And after a long time passes,

 "!?"
"Kyaa~ Bujang-kyun."
"Daijoubu ka? Fuurawan-chan."
"D, daijoubu... desu."
"Mmm."
"Doushita no?"
"Fuurawan-chan no kaori, suuuuggoku WANGY, hmmmmmppppsshhh ahhhh wangyyyy."
"Mou~ Bujang-kyun no eccchi~."

On a certain day, these two meet and have lunch because they are hungry.
The boy orders fried rice while the girl orders a serve of seasoned rice being processed by frying.
For the drinks, the boy orders hot chocolate while the girl orders a cup of chocolate that has not been cold yet.
They eat their food.
They also feed some spoons with each other.
They then having a leisure exchange.

"Ikeh, yaru?"
"Damee~"
"Ikeh!"
"..."
"Ikeh, tanoshii, kimochii, ore, ganbarimasu!!!"
"Mouu~"
"Dame ka?"
"..."
"Dame nanoka."
"Ee, haayaakuuu~"

The two of them are having exercise, training, and workout, then.
When they finished, then they restarted.
And when they finished, the boy pleaded for the second.
Then when they finished, this time in the girl who asked the third.
And when they finished, the boy once again pleaded for the fourth.
Then when they finished, the girl also once again asked for the fifth.
And so on.

◆◆◆

On the other occasion,
On a day that is not a night.
That day the sun is shining brightly because it's a day and 12:00 o'clock.
The day is bright and the sun has not been set yet.
The breeze can be felt due to the air is flowing.
As he is breathing, a certain boy is approaching a girl.

"Yaa, kitten-chan, can I have your namae?"
"S, su, suteki~. Ah, hai. Fuurawan desu."
"Fuurawan-chan, huh. What a kirei no namae. By the way, watashi no namae is Badz Zheengan. Watashi wa Son of a Beach. Watashi came from The Pangea Selatan. Diligent in setsuyaku. Ketsueki type is I, I for Ikkehmen. Watashi no hobby wa breathing. Yoroshiku."
"Yoroshiku, Badz Zheengan-san."
"Fuurawan-chan, watashi no yubi to kimi no chawan, let's have made karera meet and unite."
"Hai."
"Watashi-tachi will have much tanoshi."

They have a wik wok awok koakoawaok akoawoakakwa kawkaowaoaok.
When they have done of their a wik wok awok koakoawaok akoawoakakwa kawkaowaoaok, then they re-doing again.
When they finished again, the boy pleaded for the second.
Then when they finished, this time in the girl who asked the third.
And when they finished, the boy once again pleaded for the fourth.
Then when they finished, the girl also once again asked for the fifth.
And so on.

◆◆◆

"Fuurawan-chaaannn!!! Ikanaide!!!!."
"Gomen ne, Bujang-kun."
"Dameee, Fuurawan-chaannnn!!!"
"Sayonara, Bujang-kun."