[ID] Fixed Damage - Bab 34, 35, 36, 37, 38, & 39

Settings:
Koibito o Netorare, Yuusha Party Kara Tsuihou Sa Retakedo, EX Skill [Kotei Dameeji] ni Mezamete Muteki no Sonzai ni. Saa, Fukushuu o Hajimeyou.

Lakon 3 - Pengejaran Kutukan Terlarang


Src: syosetu





12 - Sisik Hitam


"Chrome Walker. Kenapa kau ingin belajar di bawah bimbinganku?"

Saat pertama kali bertemu, Valery menatapku dengan tatapan kasihan.

"Aku ingin menjadi kuat. Untuk menjadi pria yang cocok baginya. Aku ingin bisa melindunginya setiap kali dia dalam bahaya."
"Siapa dia  itu?"
"Dia... teman masa kecilku"

Saat mengatakannya, aku tersipu malu.

Untuk menjadi pria yang bisa melindungi gadis yang kucintai──Irina.
Apakah itu biasa-biasa saja sebagai alasan untuk mengincar kekuatan?

Tapi bagiku, itu adalah alasan yang layak untuk mempertaruhkan hidupku.

"Tampaknya bakatmu cukup bagus. Kau bisa menjadi, setidaknya penyihir kelas istana, mungkin?"

Valery menatapku dan mengangguk.

"Aku juga menyukai fakta bahwa kau memiliki mata yang murni daripada orang lain. Kau pada akhirnya dapat memenuhi keinginanku."
"Ee?"
"Tidak, ini masih jauh. Aku akan melatihmu dulu. Latihanku berat, Chrome."

Saat itulah dia menjadikanku muridnya.

"Terima kasih, Sage-sama!"
"Valery saja tak apa"
"Ya, Valery ... Shishou!"

Dan aku dilatih olehnya, ditempa dan disempurnakan teknik sihirku.

Empat tahun kemudian, pada usia tujuh belas tahun, aku memperoleh kekuatan untuk disertifikasi sebagai penyihir oleh Kerajaan Shardy.
Aku terpilih menjadi anggota Party Pahlawan dan bertarung bersama.

Valery selalu memberiku bimbingan yang benar.

Dia adalah ahli sihir yang luar biasa.
Dalam hal kepribadian, aku tidak tahu sifat aslinya saat itu, jadi aku menghormatinya dengan patuh.

Aku ingin sekali menjadi penyihir seperti dia suatu hari nanti.
Tapi──.






Menyingkirkan ingatan lamaku itu, aku menatapnya.

[Apa, bukankah mereka murid yang penting?]

Mengapa aku mengajukan pertanyaan seperti itu?

Apakah Valery benar-benar memiliki hati untuk murid-muridnya?
Untukku, dan untuk murid-muridnya saat ini.
Aku bertanya-tanya apakah di suatu tempat di hatiku, aku ingin pertanyaan ini dijawab.

Itu masih tersisa di hatiku, yang saat ini dipenuhi dengan keinginan untuk balas dendam──terhadapnya, Apakah masih ada sedikit kekaguman?

"Murid penting?"

Jawaban Valery adalah ejekan yang menggelikan.

"Mereka hanya alat sekali pakai. Lebih efisien melakukan penelitian sihir dengan lebih banyak tangan, daripada melakukannya sendiri. Itulah sebabnya aku menempa mereka."

Ketika aku mendengarkan jawabannya, aku merasa lubuk hatiku semakin dingin.

"... Dan selain itu juga, untuk kepuasan seksualmu sendiri, kan?"
"Hnn, jangan ikut campur dengan hobi orang lain."

Valery membengkokkan ujung mulutnya dan tertawa.

“Ada banyak pengganti untuk murid-muridku. Aku Sage Valery, anggota Party Pahlawan. Calon murid datang berbondong-bondong dari seluruh dunia. Aku hanya perlu menyaring mereka yang memiliki penampilan dan kualitas yang aku suka."

Rendahan ini, tidak peduli dimana.
Aku menatapnya.

Aku menghormatinya dan terkadang mendambakan.
Namun, perasaan seperti itu──Mungkin ada satu bagian yang tersisa di sudutku, kekaguman terakhir.
Hal terakhir yang tersisa.

Dan itu benar-benar lenyap sekarang.

"Ayo, Chrome. Dengan [Darkness] milikmu di tanganku──"

Saat Valery menatapku dan menyeringai.

"Apa...!?"

Retakan mengalir di bagian dari lingkaran sihir hitam dan emas di belakangnya──"Perintah Remuscelia".

"──Aku tidak berpikir bahwa usahamu sejauh ini dapat menahan [Darkness] milikku lebih jauh, Valery."

Giliranku untuk menyeringai.




[Keputusasaan dan kebencian master meningkat ... Regulasi kedua telah tercapai.]
[Tingkat kemajuan ritual telah mencapai 85%]
[Kekuatan [Darkness] dari master meningkat 666%]
[Manifestasi [Darkness] telah berubah dari bentuk dasar menjadi bentuk sisik]
[Gelombang pengikat interferensi terhadap [Darkness] telah ditiadakan.]






Suara [Darkness] bergema.

Aku bisa merasakannya.
Dari bagian bawah tubuhku, kekuatan yang meluap bermunculan.

Apakah ini tindakan untuk mengatasi gangguan perangkat sihir kuno itu?
Atau apakah tatap muka dengan Valery semakin meningkatkan kebencianku?

"Kekuatan" yang muncul dari seluruh tubuh menyebar sebagai energi yang berbentuk seperti sisik hitam legam.
Begitu sisik menyentuh petir yang dipancarkan dari perangkat,

Bzzzztt!

Membuat suara menggelegar dan memadamkan petir.

"Tidak mungkin──apakah kamu telah membatalkan efek dari [Commandment] !? Mustah──"

Valery mengerang.

"Itu memiliki kekuatan yang cukup untuk menekan sementara bahkan [Darkness] dari kelas Raja Iblis. Tidak mungkin itu bisa ditolak ....."
"Apa yang terjadi? Apakah itu kartu trufmu?"

Aku mengambil langkah.

Dari perangkat, petir── gelombang interferensi ke [Darkness] ── terus dipancarkan, yang semuanya dipadamkan oleh sisik hitam legam.
Lalu terdengar suara menderu.

"Perangkatnya── !?"

Valery bingung.

Lingkaran sihir besar di belakangnya memancarkan asap putih.
Dalam sekejap mata, itu dilalap api dan "Perintah Remuscelia" terbakar.

"Apa-apaan kekuatanmu itu──"

Valery melangkah mundur dengan ekspresi takut.

"Apa-apaan itu..... kebencianmu....."
"Kekuatan yang aku miliki, Kalian yang memberikannya"

Mengangkat ujung mulutku, aku tersenyum penuh geli.

"Kebencian. Dendam. Marah. Kesedihan. Putus asa. Kemudian──Keinginan untuk membalas dendam. Semua itu membuatku lebih kuat. [Darkness] milikku tumbuh── "
"[Darkness] tumbuh tanpa batas..... maksudmu ....!?"

Aku terus berjalan dengan sisik hitam mengembang dari seluruh tubuhku.

Kartu trufnya dihancurkan.
Tidak ada yang menggangguku.

"Sekarang, waktunya balas dendam."


[Akhir Bab]




13 - Ikatan antara guru dan murid adalah ilusi dari hari yang jauh.


"Kau mengatakan sesuatu yang menarik ketika kau mendengar tentang [Darkness], Valery. Pastinya, itu──"



[Ada perangkat di belakang ruangan ini yang mengekstraksi semua kekuatan magis dari subjek.]



Aku ingat penjelasan Valery.

"Itu adalah perangkat untuk mereproduksi [Chain of Darkness]──apa aku benar?"

Aku menyeringai.
Sebaliknya, darah mengalir pergi dari wajah Valery.

"K, kau bajingan, mungkinkah...."

Dia pasti sudah sadar.
Apa yang aku rencanakan?

Awalnya, aku hanya akan membunuhnya.

Adalah Valery yang secara langsung menerapkan mantra kutukan padaku.
Aku benci, sangat membencinya, mau bagaimana lagi.

Aku telah menyimpan dendam ini selama dua tahun terakhir.

Namun, membunuhnya saja tidak cukup.
Aku ingin membuatnya lebih menderita dan lebih putus asa.

Untuk melakukan itu, aku akan mengambil hal yang paling penting baginya.

"Shea, potong urat otot Valery, lumpuhkan dia lalu bawa dia ke alat itu."

Jika aku mendekatinya hingga 10 meter, aku akan membunuhnya tanpa adanya kesenangan.

Biarkan Shea melakukannya sampai menit terakhir.
Namun, akulah yang melakukan sentuhan akhir.

"Dimengerti, Chrome-sama."

Mengangguk, Shea mencabut pedangnya.
Matanya sangat tajam.

Apakah karena kemarahan yang dia rasakan setelah datang ke sini dan menonton eksperimen mereka?
Ketidak ampunannya terhadap orang yang keterlaluan mungkin menjadi lebih tajam dari sebelumnya.

"Ja, jangan mendekat──"

Valery melangkah mundur.

"[Thunderstorm]!"

Sihir petir tingkat tinggi dilepaskan.

"──Shea, jangan bergerak."
"Roger."

Sesuai instruksiku, Shea berhenti di tempat.

Tak lama setelah itu, petir mendekat dan menghilang.
Bahkan jika itu adalah serangan yang ditujukan pada Shea, jika itu adalah serangan yang melibatkanku, aku bisa memberi kerusakan dengan efek skill dan menghapusnya.

"Sial...!"

Valery melepaskan mantra serangan dengan tidak sabar.

Api, es, angin, energi tak terlihat──.
Semuanya terhapus oleh skill milikku.

"Lakukan, Shea"

Melihat waktu yang tepat, aku memerintah gadis [Subordinate]-ku.

"[Acceleration]"

Shea memudar menjadi kilatan merah.
Sesaat setelah dia terus menerus melepaskan mantra sihir dan akan ada cooldown untuk mengisi ulang kekuatan sihirnya sebelum melancarkan serangan berikutnya.

"Gaah ...!?"

Shea bergerak ke belakang Valery dengan kecepatan super dan merobek tendon kedua kaki Valery.
Selain itu, kedua lengannya juga.

"Guaaa, aaaaahhhhh ..."

Valery berteriak.

Dengan ini, dia tidak akan bisa bergerak.
Aku menatap pria yang menggeliat ini dengan dingin.

"Pada jarak ini, pedang Shea lebih cepat dari sihirmu. Jika kau melakukan sesuatu yang aneh, dia segera memotongmu──paham?"

Aku memperingatkan Valery.

"Yulin, apakah kau ingin berpartisipasi dalam balas dendam?"

Aku hanya akan memeriksa terhadap gadis di belakangku.

"... T, tidak, aku ..."

Yulin menggelengkan kepalanya.

Dia menatap Valery dengan ekspresi penuh kasihan.

Apakah kau bahkan mengasihani orang yang telah mengutukmu?
Mungkin kepribadiannya tidak memungkinkan dia untuk melakukan "balas dendam".

Tidak, dia adalah orang biasa dan akulah yang gila di sini, kan?
Yah, siapa tahu.

Nah, aku tidak peduli tentang itu sekarang.

Aku hanya peduli untuk memenuhi keinginanku.

"Kalau begitu, Shea. Bawa dia ke belakang ruangan."
"Dimengerti, Chrome-sama."

Shea mengangguk tanpa ragu-ragu.
Dia memegang lengan Valery dan menyeretnya ke depan kapsul, seperti sedang membawa barang bawaan.





Di bagian belakang ruangan ada perangkat.

Ada perangkat sihir silindris dengan helm yang dihubungkan oleh sebuah tabung──atau, begitu yang terlihat.
Ada manual di samping, jadi mari kita lihat.

".....Begitu."

Aku kehilangan kekuatan magisku, tetapi aku adalah mantan penyihir.
Mengenai perangkat sihir ini, aku mendapat gambaran kasar setelah melihatnya meskipun ini adalah pertama kalinya bagiku.

Menurut manual, jika kau meletakkannya di kepala dan mengaktifkan perangkat, kau akan dapat mengekstrak kekuatan magis dari subjek.
Sama seperti dua tahun lalu, ketika aku dikutuk oleh mantra terlarang, aku kehilangan semua sihirku.

Namun, ini adalah perangkat hanya untuk "Mencuri kekuatan magis subjek".
Sepertinya itu tidak bisa memberikan kekuatan [Darkness] seperti [Chain of Darkness] yang mereka pakai padaku.

"Shea, hubungkan yang itu ke perangkat"
"...! H, hentikan, Chrome!"

Valery berteriak.
Namun, karena urat lengannya dipotong, ia hanya bisa menggoyangkan atau memelintir tubuhnya.

Shea dengan mudah menahannya dan meletakkan helm di kepalanya.

Aku mengutak-atik perangkat dan menyelesaikan pengaturan.
Setelah itu tinggal tekan tombol aktivasi.

"Valery, apakah kau siap?"
"Ugh ... Hentikan ... Hentikan sekarang juga..."

Aku menatap Valery.

"Aku tidak bisa membiarkan kecerdasanku, kekuatan sihirku berakhir seperti ini! Dengan kekuatanku, peradaban sihir umat manusia akan berkembang lebih dan lebih lagi! Jadi tolong, aku mohon ... Oh muridku!"

Seru Valery.
Obsesi dan keterikatannya pada sihir benar-benar kuat.

"Apa-apaan itu hal peradaban sihir yang umat manusia akan lebih berkembang. Kau orang yang aneh. Kau hanya ingin memuaskan rasa hausmu akan pengetahuan. Kau telah mengirim banyak orang ke neraka untuk itu. Aku akan mengakhirinya sekarang. Aku akan membuatmu berpisah dari sihir yang kau jelajahi dalam hidupku, selamanya."
"A, aku tidak mauuuuuuuu~!"

Dia menjadi pucat dan berteriak.

Valery yang selalu begitu tenang menunjukkan wajah seperti itu.
Kehilangan kekuatan sihirnya──itu, bagaimanapun, lebih menyakitkan daripada kematian baginya.

"M, maafkan aku ... Chrome, Jangan menghilangkan kekuatan sihirku ... Aku akan melakukan apa pun yang kamu inginkan! M, maafkan akuuuuuuuuu~!"

Valery memohon dengan putus asa.

"Apapun..... ya?"
"Y, ya, apapun yang kamu minta!"

Saat dia berkata, Valery membaringkan wajahnya dan mulai menjilat lantai.

Mungkin dia akan menjilat sepatuku jika memungkinkan, tapi sayangnya, dia akan mati jika kami terlalu dekat.
Sebaliknya, ia memilih menjilat lantai.

Pria yang merupakan penyihir terbaik di dunia dan guruku, sekarang adalah── orang yang menyedihkan.

"Biar kuberitahu, aku sudah mendapat orb rekaman audio dari Irina. Isinya adalah pengakuan dari apa yang dilakukan Party Pahlawan dua tahun lalu. Jika ini menyebar, ketenaranmu akan hancur berantakan."
"...!"

Wajah Valery menegang.

"Bahkan jika kamu kehilangan kekuatan sihirmu, masih mungkin untuk mengambil seorang murid dan melakukan penelitian atas namamu. Tetapi ketika dosa Party Pahlawan terungkap, kamu akan dikejar sebagai orang berdosa. Tidak ada lagi orang yang menginginkan. menjadi muridmu."
"B, bajingan ..."
"Inilah akhirnya. Jalan sihir yang kau habiskan sepanjang hidup menjelajahinya. Sekarang terputus──oleh tanganku sendiri."

Aku perlahan menyentuh tombolnya seolah ingin menunjukkan padanya.

"Tidak ... jangan lakukaaaaaaaaaannnnnnn~ ..."

Ekspresi Valery berubah dari marah dan sedih menjadi putus asa, dan kemudian menjadi kehampaan yang menyerahkan segalanya.

Pernahkah kau menyadari bahwa apa pun yang kau lakukan atau apa yang kau katakan, itu sama sekali tidak berguna?

Dan aku──




Aku menekan tombolnya.




Pada saat yang sama, kilatan cahaya menyilaukan menyelimuti Valery.

"Gu, aaaaaaaaaaaahhhhh .....!"

Apakah itu sakit fisik atau sakit mental, aku penasaran.
Atau, mungkin keduanya──Valery berteriak keras.

Itu adalah jeritan putus asa, kekuatan magisnya dirampok, segala sesuatu yang dia kejar selama hidupnya dirampok.


[Akhir Bab]



14 - Akhir pengejaran


<SISI VALERY>

Valery berjumpa dengan "Sihir" pada usia lima tahun.

Memiliki bakat sihir jenius, dia berkembang dengan bakat itu.

Dia baru berusia delapan tahun ketika dia mencapai level penyihir istana di Kerajaan Lyju.
Sejak itu, dia terus mengejar dan mengeksplorasi sihir seolah-olah dia terobsesi dengannya.

Dia terpesona.
Baginya, sihir adalah kekuatan misterius.

Dia ingin menjelajah lebih dalam dari siapapun.

Ya, lebih dari penyihir hebat dalam sejarah.
Itulah harapan dan impian Valery.

Dan Valery melakukan penelitian mendalam tentang [Darkness].

Asal mula sihir terletak pada [Darkness]──.
Jika dia memecahkan [Darkness] dan menjadikan itu miliknya, dia secara alami akan mencapai kebenaran sihir.

Percobaan pertama dilakukan dua tahun lalu.

Mantra terlarang, "Chain of Darkness".

Dia mengorbankan murid-muridnya pada saat itu, dan mengungkapkan [Darkness] kepada dunia.
[Light] yang muncul pada saat yang sama diberikan kepada Pahlawan Yuno.

Dia menjelaskan kepada party, "Tujuan dari mantra terlarang adalah untuk memperkuat pahlawan," tapi tujuan sebenarnya dari Valery adalah untuk membuat [Darkness] muncul.
Dengan data itu, dia membenamkan dirinya dalam penelitian yang lebih dalam.

Bahkan setelah mengalahkan Raja Iblis, dia tinggal di fasilitas penelitiannya sendiri di dekat perbatasan antara Kerajaan Lyju dan Kerajaan Ralpha, dan mengabdikan dirinya.
Dia mengulangi eksperimen manusia dengan menculik penduduk terdekat satu demi satu, dan juga membawa beberapa murid yang sangat baik untuk membantu penelitian.

Namun, alasan dia mengambil murid adalah untuk memuaskan kecenderungannya...

Selama dua tahun, penelitian telah berkembang pesat.
Segera, Dia akan mengungkap [Darkness]── dan pada saat mimpinya akan menjadi kenyataan semakin dekat.




Mimpinya hancur dalam sekejap.




"Tidak mungkin ... ini ...!?"

Valery mengerang linglung.

Beberapa saat yang lalu, kekuatan magis yang membara yang meluap dari dalam dirinya──Dia tidak bisa merasakannya sama sekali.

Sulit dipercaya.

Itu tidak mungkin.

Ini seharusnya tidak terjadi.

Dengan putus asa, dia berusaha menyangkal kenyataan mimpi buruk itu.
Dia mencoba yang terbaik untuk menyangkal fakta putus asa bahwa ini telah terjadi padanya.

Namun, dia tidak bisa merasakan kekuatan magis dalam dirinya.

Itu telah menghilang.
Sihir yang telah dikejr Valery selama hidupnya untuk──asalnya.

Kekuatan sihirnya yang sangat diperlukan untuk melakukan penelitian sihir.

"Jangan bercanda ...! Aku hampir mewujudkan mimpiku ... Apa-apaan ini?! Chrome, kau ... apa yang kau lakukan! Kekuatan sihirku ......... Mimpiku..... Kembalikaaaaaa~nn!"



*






"Jangan bercanda ...! Aku hampir mewujudkan mimpiku ... Apa-apaan ini?! Chrome, kau ... apa yang kau lakukan! Kekuatan sihirku ......... Mimpiku..... Kembalikaaaaaa~nn!"

Ah benar.
Aku benar-benar ingin mendengar suaramu itu ....

Dua tahun lalu, rasa marah, sedih, kehilangan, dan putus asa sempat aku alami.
Itu adalah bentuk yang berbeda, tapi kau sekarang──mungkin menikmati hal yang sama.

"Bagaimana, Valery?"

Aku menatap mantan guruku dan tertawa.

"Bagaimana rasanya hal berhargamu diinjak-injak dan dirampok secara semena-mena?"
"KAUUUUU...!"

Air mata merah mengalir dari mata Valery.
Air mata berdarah.

"Oleh bajingan kecil sepertimu, mimpi yang harusnya meninggalkan namaku dalam sejarah...... AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA !!"

Ratapan itu menjadi jeritan yang tidak bisa diartikan, lalu jeritan yang tercekik, lalu napas yang tersengal-sengal.

Valery seharusnya tahu betul.
Apa yang hilang tidak akan pernah kembali.

Kekuatan magisnya tidak akan pernah kembali.

"Pengejaran sihir seumur hidupmu telah berakhir."

Itu menyenangkan.
Dari lubuk hatiku, kenikmatan hitam mengalir keluar.

"Kau telah kehilangan hal yang paling kau hargai, dan tujuan serta alasan hidupku telah hancur... Kau akan hidup seperti ini sekarang. Kau bisa menjalani hidupmu seperti saat ini, dengan keputusasaan."

Sisanya adalah──itu benar, anggap saja dia disegel di sana.

Dia tidak akan mati, sehingga dia bisa menjalani hidup dengan rasa sakit di tubuh dan pikirannya.

"Shea, bisakah aku meminta yang lain?"

Aku menoleh ke gadis [Subordinate]-ku.

Akhirnya, terakhir.



[Akhir Bab]




15 - Kesimpulan dan Titik Balik


Di ruangan ini──Pilar Kristal Hitam berdiri di sisi kiri Kompartemen Sage.
Ini adalah alat ajaib yang membuat subjek tes Valery terperangkap dan terus menimbulkan rasa sakit.

Kebanyakan dari mereka dihancurkan dengan [Dissection] Shea saat membebaskan subjek.
Tetapi beberapa kristal yang kosong tetap dibiarkan.

"Untuk hubungan mantan guru dan murid kita yang berharga. Aku akan mempersiapkan hidup yang indah untukmu."
"Ap, apa ...?"

Aku menatap Valery yang bingung sambil tersenyum.

"Kau akan hidup di dalam kristal sambil merasakan keputusasaan karena kehilangan kekuatan sihirmu, dan juga dalam rasa sakit abadi."
"...!"

Valery mengangkat suara yang tak terdengar dengan wajah kaget.

Kehilangan kekuatan magisnya akan menjadi hal yang tak tertahankan baginya.
Namun, bukan tidak mungkin untuk menggunakan seseorang dengan kemampuan magis dan melanjutkan penelitian.

Jika aku mengungkapkan bola suara Irina kepada dunia, ketenarannya akan hancur, tapi itu tidak berarti tidak ada yang akan mengikutinya.

Jadi, mari kita segel dia di sana.

Membaca manual kristal, sepertinya itu juga merupakan perangkat pendukung kehidupan.
Rupanya, itu bisa bertahan selama lima tahun tanpa pengisian ulang.
Seperti yang diharapkan dari sesuatu yang dibuat oleh Valery, itu memiliki performa tinggi.

Aku bisa mengurungnya tanpa khawatir dia akan mati begitu saja.

"Bersukacitalah. Setiap lima tahun aku akan berkunjung ke sini untuk mengisi kristal dengan energi yang menopang kehidupan. Dalam hal ini, kau bisa hidup sampai akhir hidupmu, Valery."
"KAU... KAAUUUUUUU..."

Wajah Valery memerah karena marah dan menjadi pucat karena kehabisan darah.
Kulitnya berubah, pria yang sangat sibuk.

Yah, kurasa itu adalah reaksi alami mengingat kehidupan masa depannya.

"Shea, bantu aku lagi. Seperti yang kubilang, kunci Valery di dalam kristal."
"Dimengerti, Chrome-sama."

Shea mengangguk dengan hormat.

Bagaimanapun, Jika aku mendekati Valery lebih dari sepuluh meter, dia akan terbunuh.
Sangat membantu bahwa dia ada di sini.

"Chrome-sama ... Saya ingin menanyakan satu hal."

Shea bertanya padaku,

"... Apakah anda benar-benar baik-baik saja dengan ini?"
"Mungkin karena dia mantan guruku? Jangan khawatir. Aku melakukan apa yang harus kulakukan. Capai apa yang harus aku capai. Itu saja."
"... untuk menanyakan sesuatu yang sangat tidak perlu. Saya minta maaf."

Shea membungkuk dalam-dalam.

"Hentikan! Aku sudah selesai! Apa lagi yang akan kau lakukan padaku... Hentikaaaaaaaaa~nnnnn!"

Valery berteriak dengan ekspresi ketakutan di wajahnya.

"H, hei, kau muridku yang manis. Dua tahun lalu, ada kejadian yang tidak menguntungkan ... Tapi aku masih menganggapmu sebagai murid yang penting. Kau berhutang budi padaku, bukan? Aku adalah orang yang mengajarimu sihir dari awal. Benar? tolong pertimbangkan kembali, oh muridku, aku mohon ... i, itu benar. Kekuatan sihirmu telah hilang. Mari pelajari cara memulihkannya. Aku dan kamu pasti bisa membayangkan── "
"Lakukan, Shea"

Aku tidak ingin mendengar alasan yang tidak sedap didengar lagi.
Jadi, aku berbalik dan berjalan ke unit kontrol kristal di ujung ruangan.

Sementara itu, Shea menggendong tubuh Valery.

"Tidak! TIDAAAKKK !! Maafkan aku! Selamatkan akuuuuuuuuu! Aku mohon padamuuuuuuuuuuuuuuu!"

Orang yang anggota tubuhnya dipotong tidak bisa berbuat apa-apa kecuali hanya menggeliat dan menangis.

Aku pergi ke pengontrol dan berbalik.
Shea telah memasukkan Valery ke dalam kristal.

"Bye-bye, Master ... Aku akan mampir beberapa tahun lagi untuk mengisi kembali energinya, jadi kita akan bertemu lagi saat itu."

Ini terakhir kali aku memanggilnya "Master".
Ini juga benar-benar memutuskan hubungan guru-murid kami.

Aku tidak ragu-ragu untuk menekan sakelar aktivasi pada pengontrol kristal.

"AaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaAPaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…





Jeritan campuran kemarahan, kesedihan, rasa sakit, dan keputusasaan bergema di udara.

"Aku membuatmu menunggu, Yulin. Berikutnya adalah melakukan urusanmu."

Aku memunggungi Crystal dan memberi tahu Yulin.
Aku bisa mendengar kesakitan dan jeritan dari belakangku tanpa jeda, tapi itu tidak masalah lagi.

"Mari kita cari metode untuk menghilangkan [Darkness Pheromone]."

Di antara bola yang berisi prestasi penelitiannya, ada juga yang terkait dengan kutukan pada dirinya── [Darkness Pheromone].

Tentunya Valery mengatakan itu adalah bola ke 372.
Pertama-tama, jika kita membawanya kembali dan mempelajarinya, kita mungkin menemukan cara menghilangkan kutukan Yulin.

Kami melanjutkan ke rak di sisi kanan ruangan.
Bola-bola berbaris di sana.

"Chrome-sama, ini──"

Shea menunjuk ke tepi paling kanan rak.

"Orb Yulin?"
"Bukan, ini berbeda. Itu ..."

Di rak itu tertulis "00──Mantera Terlarang - Chain of Darkness".
Apakah itu bola rekaman yang berisi hasil penelitian Mantra Terlarang yang diterapkan padaku?

Jika aku menganalisisnya, aku mungkin dapat mempelajari lebih lanjut tentang [Darkness].
Aku mungkin bisa mendapatkan pengetahuan dalam pertempuran mendatang melawan Yuno.

"Tapi Orbnya tidak ada...?"

Kata Yulin.

Memang, bola krusial itu tidak bisa ditemukan.
Semua bola diurutkan dari nomor 01, tetapi hanya nomor 00 yang hilang.

"Apa artinya ini── "
"Mungkin seseorang telah mencurinya .....?"

Shea bergumam.

"Dicuri.....?"

Siapa yang melakukannya──
Aku mengangkat alis, lalu aku mendapati.

Ada beberapa rambut merah khas yang tergeletak di lantai.

Mungkin itu dia.
Di antara tujuh murid Valery, kami bertarung sebelum datang ke sini.
Hanya satu anak laki-laki yang berhasil melarikan diri.

Aku tidak mengejarnya karena tujuanku adalah membalas dendam pada Valery.

Jika aku tidak salah, dia adalah Mikha.

Apa yang dia rencanakan dengan mencuri hasil penelitian "Chain of Darkness" ──



[Akhir Bab]




16 - Pahlawan dan Wanita Pendekar Pedang 1


A/N: Ini dan chapter selanjutnya, kita akan melihat sudut pandang Pahlawan Yuno. Setelah itu, akan kembali ke sudut pandang Chrome.



<SISI YUNO>

Salah satu dari tiga belas mantan eksekutif Raja Iblis, dan ras iblis tingkat tinggi yang saat ini memimpin sisa-sisa pasukan Raja Iblis── "Naga Iblis Biru" Lagios.
Baru kemarin mereka mengetahui bahwa markasnya adalah kastil di ujung selatan Kekaisaran Luphus.

Yuno maju ke dalam kastil bersama dengan salah satu anggota kelompok Pahlawan, pendekar pedang yang tak tertandingi, Fara.

Penjaga gerbang dan penjaga kastil bukanlah musuh di depan [Arkweiss, Pedang Suci Pahlawan Sejati] miliknya.
Dia memotong semuanya dengan satu serangan dan merangsek ke lantai atas.

"Kalau terus begini, sepertinya aku tidak akan punya kesempatan untuk melakukan apapun ................... Aku pikir aku bisa mengayunkan tanganku untuk pertama kalinya setelah sementara."

Fara, yang menemaninya, bergumam seolah dia tidak puas.

Dia adalah wanita cantik berkulit coklat dengan rambut putih keperakan dikuncir ekor kuda.
Usianya dua puluh tiga tahun.
Tubuhnya yang dewasa dan glamor dibalut baju besi sensasional yang dirancang hampir seperti baju renang bikini.

Dia adalah pewaris dari "Flame King's Red Lotus Blade", gaya ilmu pedang kuno dan misterius, dan juga merupakan pendekar pedang paling terampil di party.
Dia adalah seorang pejuang sejati yang tidak ragu-ragu untuk mengakui bahwa pertempuran adalah hidupnya.

"Tidak, kita tidak tahu kejutan macam apa yang akan kita dapatkan, dan kekuatan pedang suci tidaklah tak terbatas. Jadi, aku akan mengandalkanmu ketika waktunya tiba, Fara-san."
"Bagaimanapun, aku ingin bertarung dengan seluruh party."

Senyuman sedih muncul di mulut Fara saat dia menjawab.

Warrior, Riott, yang merupakan anggota dari Party Pahlawan, telah diserang oleh seseorang beberapa hari yang lalu dan tewas dengan kematian yang tidak wajar.

Bukan itu saja.
Saintess, Irina diserang oleh orang tak dikenal dan hilang.
Terlebih lagi, sepertinya Sage, Valery, juga tidak bisa dihubungi selama beberapa hari.

"Irina...."

Yuno menggumamkan nama wanita yang paling penting baginya.

Sampai kemarin, dia mati-matian bergabung untuk mencari keberadaan Saintess itu.
Tapi dia datang ke sini setelah dia dikeluarkan dari tim pencari dalam upaya putus asa untuk mengalahkan Lagios.

(Harap aman, Irina.)

Dia teringat akan sosok cantik itu, seorang saintess murni.

Beberapa hari yang lalu, tubuh putih telanjang dirinya yang dia peluk di kamar tidurnya, keindahan yang membuatnya tenggelam dalam kenikmatan yang dalam, dan suara rintihan manis dari dirinya──semuanya muncul di benaknya.

Keberadaan Irina benar-benar menjadi harta karun bagi Yuno yang tidak pernah memiliki hubungan apapun dengan seorang wanita hingga menjadi seorang pahlawan.
Dia tenggelam dalam kenikmatan tubuhnya yang belum pernah dia ketahui sebelumnya, dan dia menikmati persik lembut Irina hampir setiap hari.

Awalnya, Irina adalah kekasih dari sahabatnya, Chrome.
Saat perjalanan mereka melawan pasukan Raja Iblis berlanjut, perasaannya terhadapnya tumbuh hingga dia tidak bisa menahannya lagi.

Aku ingin merampasnya.
Aku ingin menjadikannya milikku.

Keinginan itu tumbuh dari hari ke hari.

Akhirnya, kesempatan itu datang.
Dia menerima konsultasi dari Valery tentang pemilihan pengorbanan untuk [Chains of Darkness] dan dia memilih Chrome.

Jika saja dia menghilang, Irina akan menjadi milikku──.
Ia merasa bersalah karena telah menipu sahabatnya, namun ia tidak bisa menahan godaan untuk mendapatkan Irina.

Ketika dia dengan santai membicarakannya ke Irina, dia terkejut mengetahui bahwa dia juga memiliki perasaan rahasia untuk Yuno.
Jika itu masalahnya, mari kita singkirkan Chrome yang mengganggu──dan pemilihan pengorbanan diputuskan padanya.

Dan kemudian mantra terlarang dieksekusi dan Yuno memperoleh kekuatan [Light].
Di saat yang sama, dia juga mendapatkan Irina yang dia cintai, yang dia rindukan.

Kekuatan terkuat dan kekasih tercinta.
Dengan dua hal yang dia peroleh, dia merasa bahwa hidupnya telah mencapai puncaknya.

Hari-hari kebahagiaan telah dimulai.

Itu──tidak mungkin aku bisa membiarkannya berakhir.

(Saat pertempuran ini selesai, aku pasti akan kembali untuk mencarimu, Irina.)

Dengan tekad baru, Yuno melanjutkan ke lantai atas bersama Fara.





"Jadi, Kau datang ke sini, Pahlawan."

Sesosok naga besar berdiri di lantai atas kastil.

"Persiapkan dirimu, Lagios. Kami tidak bisa membiarkanmu iblis mencemari dunia yang damai ini."

Yuno memegang pedang sucinya dan mengangkat suaranya.

Lagios adalah naga kuno yang disebut-sebut sebagai yang terkuat dari tiga belas pemimpin Tentara Raja Iblis.

Tubuhnya yang besar, tertutup sisik biru, diselimuti oleh api kekuatan magis dan akan membakar dan melelehkan semua yang mendekat.
Yuno menggunakan berkah dari pedang suci untuk melawan api, dan Fara menggunakan prana pertempurannya untuk memblokir api.

"Eksekutif terkuat di pasukan Raja Iblis, ya? Mungkin kau adalah lawan yang tampaknya memiliki kekuatan."

Fara bergumam dengan nada bersemangat.

Suasana berkilau aneh ada di udara.
Dikatakan──ketika menghadapi lawan yang mengerikan, Fara akan merasakan gairah seksual yang kuat.

Yuno tidak bisa membantu tetapi menelan mentah-mentah pada feromon intens yang dipancarkan oleh prajurit wanita yang biasanya bersemangat dan lincah.
Secara alami, pandangannya tertuju pada tubuh sensualnya.

(Aku, seharusnya tidak. Apa yang aku pikirkan di medan perang ........)

Sadar akan nafsu yang meningkat, Yuno panik dan buru-buru mendapatkan kembali rasionalitasnya.
Sejak awal, dia sudah memiliki partner bernama Irina ........

"Raja Iblis Vilgarodomus-sama sudah pergi. Tapi aku akan mewarisi keinginan beliau. Lalu aku akan mengatur pasukan Raja Iblis baru dan kali ini aku akan membuat dunia manusia menjadi milik kami ras iblis!"

Lagios berseru riang.

"Lucu! Aku tidak akan membiarkanmu melakukannya!"

Begitu dia mengatakannya, Fara melompat keluar.
Semangat bertarung yang menyelimuti seluruh tubuhnya menggambar jejak pucat dan mendorong ke depan menuju naga biru raksasa.

"Rasakan ini!"

Lagios menghembuskan nafas kebiruan dari mulutnya.
Nafas berbenturan dengan semangat juang yang membanjiri dari seluruh tubuh Fara.

Percikan api yang menyilaukan muncul berulang kali.

"Kyaaa ...!"

Fara terpesona oleh nafas naga.

"Untuk bisa mengatasi semangat juangku ... Ku, ugh ...."

Pendekar wanita itu dipukul di tanah dan menjerit pahit.

"Hnnn, untuk mengimbangi napasku sejauh itu ....... seperti yang diharapkan dari anggota party pahlawan."

Jawab Lagios.

"Namun, aku tidak bisa mencegahnya lagi."

Baju besi Fara hampir hancur, dan anggota tubuhnya, yang sebelumnya hampir setengah telanjang, sekarang hampir telanjang.

Payudara coklatnya yang kaya, pinggang yang menarik, paha yang sensual──.
Garis tubuh yang dewasa membuat Yuno semakin terpesona.

"Apa yang terjadi, Pahlawan. Apa kau tidak mau bertarung?"

Lagios menatapku.

"...! Sekarang, giliranku."

Segera sadar, Yuno menyiapkan pedang sucinya.

"Fara, kau mundur."
"──Sayang sekali. Maaf, aku serahkan sisanya padamu."

Pendekar wanita itu dengan jujur ​​mengakui perbedaan kekuatan antara dirinya dan lawannya dan mundur.
Melihat sosok sensasional dari samping, Yuno berdehem lagi.

Pikiran jahat muncul di sudut pikirannya.

Jika sesuatu terjadi pada Irina──.
Fara mungkin akan layak menjadi kekasih baruku.



──Zugun!




"Pedang Suci Pahlawan Sejati Arkweiss" di tangannya tiba-tiba berdenyut panas.


[Akhir Bab]





17 - Pahlawan dan Wanita Pendekar Pedang 2


Panas──.

Pedang yang dipegang oleh Yuno berdenyut dengan keras.
Semburan energi putih bersinar meluap dari ujung pedang suci.

Bertahap........

Kemudian ruang di depannya berubah drastis.
Di depannya──dia bisa melihat apa yang tampak seperti noda hitam.

"Apa itu──itu."
[Tampaknya pintu [Black Phase <Qliphoth>] akan segera terbuka. Itu bahkan menggangguku.]

Sebuah suara datang dari pedang suci.

Tidak, tepatnya, itu seperti keinginan yang ada di dalam pedang suci──.
Itu mudahnya disebut [Light].

"Qli..... photh?"
[Itu adalah tanda bahwa kekuatan [Darkness] telah dimaksimalkan di suatu tempat.]
"Kekuatan ... dari [Darkness]."
[Ini mungkin ancaman yang tak bisa dibandingkan dengan sisa-sisa Tentara Raja Iblis. Persiapkan dirimu, Yuno, Pahlawan [Light].]

[Light] memberi tahu.

[[Light] dan [Darkness] saling menguatkan dan juga tertarik satu sama lain, dan cepat atau lambat mereka mungkin akan menemukan satu sama lain di beberapa titik.]
"... Aku tidak mengerti sama sekali, tapi saat ini aku harus fokus pada musuh di depanku."

Sambil mengatakan itu, ada sesuatu yang terjebak di benak Yuno.

[Light] dan [Darkness] saling menguatkan dan juga tertarik satu sama lain──.
Dia mengulangi kata-kata itu dari pikirannya sebelumnya.

(Tidak, aku harus memusatkan perhatianku pada pertempuran ...!)

Yuno mendapatkan kembali semangatnya sekali lagi.

"Ayo pergi, [Light]. Beri aku kekuatan besar!"
[Roger, Master.]

Seperti biasa, suara Pedang Suci bisa diandalkan.

Dengan pedang ini, dia tidak akan dikalahkan oleh musuh manapun di dunia ini.
Bahkan Raja Iblis Vilgarodomus yang paling kuat pun dikalahkan.

Dibandingkan dengan itu, tidak peduli seberapa kuat Lagios itu──.

"Aku akan menang."

Cahaya yang meluap dari pedang suci menyelimuti seluruh tubuh Yuno.
Pola yang terlihat seperti sekop muncul di dahinya.

Itu adalah lambang Pahlawan [Light].

Pada saat yang sama, tubuhnya dipenuhi dengan kekuatan.

Kami bisa menang──.
Tidak peduli musuh macam apa, aku bisa menghancurkan mereka dengan satu serangan.
Keyakinan yang luar biasa meningkat.

"Haaaaaa!"

Dengan dibalut aura emas, Yuno menendang tanah.
Dalam sekejap, dia melompat ke atas kepala Lagios.

"C, cepat──!"

Bahkan Lagios pun terkejut.

"Oooooooooooooooooo!"

Dipenuhi dengan semangat juang, tebasan emas dilepaskan.

"Ga ......... ha ......."

Dahinya diiris dalam, dan kemudian, tubuh raksasa naga biru itu roboh.





"Pheeewww."

Yuno menghembuskan napas berat dan menyarungkan pedang suci di punggungnya.
Aura emas yang telah dilepaskan dan kekuatannya perlahan memudar dari tubuhnya.

"──Belum!"

Fara meneriakkan peringatan.

"Eh ...?"

Berbalik, pandangan Yuno mencerminkan tubuh raksasa Lagios yang telah berdiri.

Tampaknya naga iblis itu masih hidup bahkan setelah menerima serangan barusan.
Itu adalah kekuatan hidup yang luar biasa.
Tidak──.

"Tidak mungkin, itu──[Barrier Crest] !?"

Ada sesuatu yang berkilau di dahi Lagios.

Itu adalah [Barrier Crest].
Ini adalah harta karun yang meniadakan semua jenis [Keadaan Tidak Normal] seperti racun dan kelumpuhan, dan juga melindungi pengguna hingga menerima kumulatif 30000 kerusakan fisik dan sihir.

Di masa lalu, ketika mereka bertarung melawan Raja Iblis, Yuno dan yang lainnya mampu bertahan dari serangan dengan harta karun ini.
Tampaknya naga iblis itu menyimpan harta karun itu di dahinya.

Meskipun itu adalah Pedang Suci Arkweiss, serangan tunggalnya menghasilkan sekitar 6000 kerusakan.
Itu mustahil untuk mengalahkan [Barrier Crest] dalam satu serangan.

"Kukuku, tanpa harta karun ini, aku akan dikalahkan olehmu. Itu cukup mengesankan, Pahlawan."

Lagios tertawa.

"Sial...!"

Musuh sudah dalam posisi menembak untuk Nafas Naga berikutnya.
Sebaliknya, pihak lain berada dalam kondisi kaku segera setelah serangan itu.

Kecerobohan ini──.
Sekitar setengah tahun telah berlalu sejak pertempuran dengan Raja Iblis, dan perasaan bertarungnya yang sebenarnya melawan lawan yang kuat telah tumpul.

Jika itu dia di masa lalu, dia tidak akan menurunkan kewaspadaannya bahkan setelah melakukan serangan sebelumnya.

"Ini buruk ........!"

Ekspresi Yuno menegang karena ketakutan.




Apakah aku, akan mati di sini ....?





Ketakutan mewarnai pikirannya menjadi hitam.

Aku tidak mau.
Aku tidak ingin mati.
Aku telah menyelamatkan dunia dan mendapatkan penghormatan tanpa akhir.
Aku seharusnya hidup bahagia dengan wanita yang kucintai.

Tidak──wanita tidak begitu diperlukan, selama dia memiliki posisi dan prestasi sebagai Pahlawan, dia bisa mendapatkan lebih banyak wanita.
Dia akan bisa melakukan apa yang dia inginkan dengan kekayaan dan kehormatan yang dia raih.

Aku ingin hidup
Aku ingin hidup.....

Aku ingin hidup──!

"Sekarang, pergilah dari dunia ini, wahai Pahlawan──."

Nafas bersinar keluar dari mulut Lagios.

──Hanya sebelum itu.

"Seolah-olah ....... aku akan membiarkan diriku matiiiiiii!"

Kehendak Yuno meledak.

Di saat yang sama, aura emas meningkat secara eksplosif.




[Jumlah keinginan dan kemauan dari master telah tercapai.]
[Kemajuan ritual telah mencapai 85%.]
[Output [Light] master meningkat 666%.]
[Jumlah batas untuk ditransfer ke [Phase] telah diperoleh.]
[Menganalisa.]
[Transisi ke [Fase Putih <Sephiroth>] sulit dalam kondisi saat ini.]
[Adapun [Black Phase <Qlyphoth>], pintunya sudah akan terbuka, prosesnya bisa ditransfer.]
[Master dalam bahaya, transfer ke dalam [Fase Hitam] telah diatur sebagai proses evakuasi darurat.]
[Menjalankan.]




"Ap, apa, ini ...?"

Yuno mengungkapkan kebingungannya.

Selama dua tahun dia telah bertarung dengan Pedang Suci, tapi ini adalah pertama kalinya dia mendengar pesan yang tidak bisa dimengerti.

"──Tidak, salah."

Ya, dia pernah mendengar pesan serupa sekali.

Dia tidak akan pernah melupakan itu.
Itu saat dia mengorbankan Chrome dan mendapatkan kekuatan [Light] sebagai gantinya.




[Lengkap.]
[Mentransfer master ke [Fase Hitam].]
[Namun, pemindahan ini dibatasi, dan dalam 666 menit, akan secara paksa dikembalikan ke lokasi semula.]
[Setelah kembali, Master harus segera menghilangkan ancaman atau mencoba melarikan diri.]





"Apa yang sebenarnya terjadi di sini──?"

Begitu Yuno mengerang, penglihatannya menjadi gelap.

Saat berikutnya, dia berdiri di tempat yang aneh.

"Tempat ini ...?"

Makam yang tak terhitung jumlahnya di atas bukit kecil.

Dan di depannya, sekitar 20 meter jauhnya...
Seorang pria muda berambut perak mengenakan tudung hitam dan jubah berdiri di sana.

Angin dingin bertiup di tepinya.
Sesuatu seperti sisik hitam dimuntahkan dari seluruh tubuhnya.

"Kau adalah......?"

Itu adalah wajah yang sangat dia kenal.

Dia adalah, pria yang pernah bepergian bersamanya sebagai teman.
Dia adalah, pria yang pernah dia sebut sebagai sahabatnya.
Dia adalah, pria yang dikhianati Yuno.

"Kau ........ tidak mungkin ........?"

Pahlawan [Light] mengerang linglung.

Seorang pria yang mengenakan [Darkness], ada di depan matanya──




~"(This is a Translation Content of pemudatunawisata.my.id. so, read only on my site)"~

[Akhir Babak 3]


Terima kasih telah membaca disini
Bila ada salah-salah kata, dsb. bisa beritahu di komentar.

Terima Kasih Telah Singgah!
πŸ˜πŸ‘

Jangan lupa untuk selalu meninggalkan jejak berupa komentar
Kamu juga bisa mempertimbangkan untuk mendukung


If you'd like to and wouldn't mind,
you could support, or sawer, or traktir me on:

Post a Comment

0 Comments

At a certain time, there are creatures that walk by two feet. These creatures can be divided into two by gender. These creatures are surprisingly able to pick something using things called hands.
And on a certain day, two of these creatures meet.

"Halloo~ I am Bujangga, ndesu! Nice to meet you!"
"Y, yes. Nice to meet you too, I am Fuurawan."
"Fuurawan-chan ka? Ii no namae."
"S, sangkyu."

The two greet each other due of their faces are facing each other.
They speak, breathe, blink, sweat, and so.
And after a long time passes,

 "!?"
"Kyaa~ Bujang-kyun."
"Daijoubu ka? Fuurawan-chan."
"D, daijoubu... desu."
"Mmm."
"Doushita no?"
"Fuurawan-chan no kaori, suuuuggoku WANGY, hmmmmmppppsshhh ahhhh wangyyyy."
"Mou~ Bujang-kyun no eccchi~."

On a certain day, these two meet and have lunch because they are hungry.
The boy orders fried rice while the girl orders a serve of seasoned rice being processed by frying.
For the drinks, the boy orders hot chocolate while the girl orders a cup of chocolate that has not been cold yet.
They eat their food.
They also feed some spoons with each other.
They then having a leisure exchange.

"Ikeh, yaru?"
"Damee~"
"Ikeh!"
"..."
"Ikeh, tanoshii, kimochii, ore, ganbarimasu!!!"
"Mouu~"
"Dame ka?"
"..."
"Dame nanoka."
"Ee, haayaakuuu~"

The two of them are having exercise, training, and workout, then.
When they finished, then they restarted.
And when they finished, the boy pleaded for the second.
Then when they finished, this time in the girl who asked the third.
And when they finished, the boy once again pleaded for the fourth.
Then when they finished, the girl also once again asked for the fifth.
And so on.

◆◆◆

On the other occasion,
On a day that is not a night.
That day the sun is shining brightly because it's a day and 12:00 o'clock.
The day is bright and the sun has not been set yet.
The breeze can be felt due to the air is flowing.
As he is breathing, a certain boy is approaching a girl.

"Yaa, kitten-chan, can I have your namae?"
"S, su, suteki~. Ah, hai. Fuurawan desu."
"Fuurawan-chan, huh. What a kirei no namae. By the way, watashi no namae is Badz Zheengan. Watashi wa Son of a Beach. Watashi came from The Pangea Selatan. Diligent in setsuyaku. Ketsueki type is I, I for Ikkehmen. Watashi no hobby wa breathing. Yoroshiku."
"Yoroshiku, Badz Zheengan-san."
"Fuurawan-chan, watashi no yubi to kimi no chawan, let's have made karera meet and unite."
"Hai."
"Watashi-tachi will have much tanoshi."

They have a wik wok awok koakoawaok akoawoakakwa kawkaowaoaok.
When they have done of their a wik wok awok koakoawaok akoawoakakwa kawkaowaoaok, then they re-doing again.
When they finished again, the boy pleaded for the second.
Then when they finished, this time in the girl who asked the third.
And when they finished, the boy once again pleaded for the fourth.
Then when they finished, the girl also once again asked for the fifth.
And so on.

◆◆◆

"Fuurawan-chaaannn!!! Ikanaide!!!!."
"Gomen ne, Bujang-kun."
"Dameee, Fuurawan-chaannnn!!!"
"Sayonara, Bujang-kun."